Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Amalia Purnama Sari
Kompas.com - Senin, 6 Desember 2021
Bupati Wonogiri Joko Sutopo (Jekek) meminta para perantau di daerahnya untuk tidak mudik selama libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) guna mengantisipasi munculnya klaster penyebaran Covid-19.DOK. Pemkab Wonogiri Bupati Wonogiri Joko Sutopo (Jekek) meminta para perantau di daerahnya untuk tidak mudik selama libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) guna mengantisipasi munculnya klaster penyebaran Covid-19.

KOMPAS.com – Bupati Wonogiri Joko Sutopo atau Jekek meminta para perantau untuk tidak mudik menjelang libur Natal dan Tahun Baru (Nataru).

Hal tersebut, kata dia, dimaksudkan sebagai langkah antisipasi untuk mencegah timbulnya klaster penularan pascalibur Nataru.

“Terlebih sekarang sudah ditemukan varian baru Covid-19 Omicron yang berasal dari Afrika Selatan. Bahkan varian ini kabarnya sudah masuk ke negara tetangga, yakni Singapura dan Malaysia,” tutur Jekek, dikutip dari keterangan persnya, Senin (6/12/2021).

Menurutnya, adanya varian Omicron sudah selayaknya menbangun kesadaran baru bagi setiap warga di Indonesia.

Baca juga: Varian Omicron: 5 Hal yang Sudah dan Belum Diketahui

“Kesadaran yang kami maksud adalah untuk menjaga komitmen bersama,” ujarnya.

Untuk menjaga momentum tersebut, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wonogiri berkomunikasi dengan sejumlah paguyuban perantauan terkait kebijakan pengetatan menjelang libur Nataru.

Sebab, kata dia, komunikasi dengan paguyuban perantauan diperlukan untuk membuat para perantau tidak mudik selama libur Nataru.

“Kami mohon kepada mereka untuk masyarakat Wonogiri dan semuanya, agar budaya libur Nataru tidak perlu ada mobilitas tinggi dengan mudik bersama, karena berpotensi menimbulkan penularan,” ujarnya.

Baca juga: Satgas Covid-19 Sebut Indonesia Siap Hadapi Omicron

Selain berkoordinasi dengan paguyuban perantauan, Pemkab Wonogiri juga bekerja sama dengan jajaran vertikal Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri).

Koordinasi tersebut dilakukan sebagai tindak antisipasi untuk pengamanan di ruang publik, seperti terminal antarkota dan antarprovinsi.

“Akan ada tim khusus yang turun ke lapangan untuk melakukan upaya antisipatif, persuasif, dan preventif untuk mencegah terjadinya klaster penularan Covid-19,” kata Jekek.

Lebih lanjut, Bupati Jekek meminta semua pihak untuk tetap waspada, saling mengingatkan, dan disiplin menerapkan protokol kesehatan (prokes).

Baca juga: WHO: Varian Omicron di 40 Negara, Tak Ada Kematian yang Dilaporkan

“Ini momentum yang tepat satu pemahaman kepada publik kenapa masih harus ada pembatasan. Jauh hari para pakar sudah merekomendasi harus ada antisipasi saat momen libur Nataru. Justru ini bagi kami pengetatan ini untuk membangun interpretasi publik bahwa kita masih dalam kondisi pandemi,” paparnya.

Ia melanjutkan, adanya pembatasan selama libur Nataru merupakan keputusan berjenjang dan berkelanjutan dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah (pemda).

Keputusan itu, jelas dia, akan berlaku mulai tanggal 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022. Untuk itu, warga Wonogiri diminta mematuhi keputusan yang ada.

“Saya minta seluruh warga mematuhi apa yang menjadi keputusan pemerintah pusat dan pemda agar tidak terjadi klaster saat liburan Natal dan Tahun Baru nanti,” ungkap Jekek.

Baca juga: Studi: Varian Omicron Lebih Mudah Menginfeksi Ulang Penyintas Covid-19

PenulisAmalia Purnama Sari
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD
Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD
Wonogiri Maju
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes
Wonogiri Maju
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit
Wonogiri Maju
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir
Wonogiri Maju
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat
Wonogiri Maju
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah
Wonogiri Maju
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik
Wonogiri Maju
Wujudkan Wonogiri Maju, 615 Mahasiswa Beprestasi Terima Beasiswa Rp 7,5 Miliar
Wujudkan Wonogiri Maju, 615 Mahasiswa Beprestasi Terima Beasiswa Rp 7,5 Miliar
Wonogiri Maju
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini
Wonogiri Maju
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat
Wonogiri Maju
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan
Wonogiri Maju
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi
Wonogiri Maju
Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024
Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024
Wonogiri Maju
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi
Wonogiri Maju
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan
Wonogiri Maju