Bupati Jekek Pastikan Pemkab Wonogiri Tanggung Biaya Pemulasaran Jenazah Pasien Covid-19

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Selasa, 15 Desember 2020
Bupati Wonogiri, Joko Sutopo memberikan bantuan kepasa pasien sembuh Covid-19 di Pendopo Kabupaten Madiun
DOK. Humas Pemkab Wonogiri Bupati Wonogiri, Joko Sutopo memberikan bantuan kepasa pasien sembuh Covid-19 di Pendopo Kabupaten Madiun

KOMPAS.com – Bupati Wonogiri Joko Sutopo menyatakan, Pemerintah Kabupaten ( Pemkab) Wonogiri memberikan bantuan biaya pemulasaran jenazah pasien kasus Covid-19 sebesar Rp 2 juta.

Kebijakan menanggung biaya pemulasaran hingga pemakaman kasus Covid-19 menyusul melonjaknya kasus kematian warganya yang terpapar corona.

Bupati yang akrab disapa jekek ini menjelaskan, biaya itu digunakan untuk membeli peralatan pemulasaran hingga pemakaman.

Biaya pemulasaran dikeluarkan setelah pasien yang meninggal diidentifikasi korban Covid-19,” ujarnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (15/12/2020).

Untuk itu, lanjut Jekek, pasien membutuhkan penanganan khusus seperti membeli peti, kain kafan dan peralatan lainnya. Kemudian, biaya tersebut dibebankan ke pemerintah kabupaten.

Baca juga: Wujudkan Wonogiri Maju, Bupati Jekek Pastikan Profesionalitas Jajarannya

Jekek menjelaskan, nilai Rp 2 juta untuk biaya pemulasaran jenazah pasien kasus Covid-19 berdasarkan hitungan manajemen Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Soediran Mangun Soemarso.

Setelah dihitung, imbuh Jekek, kebutuhan biaya pemulasaran hingga pemakaman beban kebutuhan itu diambil alih oleh Pemkab Wonogiri.

“Jadi keluarga korban tidak lagi mengeluarkan biaya lagi,” jelasnya.

Hanya saja, untuk mengeluarkan anggaran tersebut harus ada kepastian rekomendasi dari tim medis rumah sakit.

Bila rumah sakit merekomendasikan pemakaman jenazah pasien menggunakan protokol kesehatan maka keluarga tidak perlu lagi mengeluarkan biaya pemulasaran.

Kolaborasi dengan rumah sakit

Lebih lanjut, Jekek menambahkan, Pemkab Wonogiri sudah bekerja sama dengan beberapa rumah sakit swasta bila terjadi kekurangan ruang perawatan pasien Covid-19.

Baca juga: Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemkab Wonogiri Gandeng RS PKU Muhammadiyah

Hanya saja, perawatan di rumah sakit swasta diperuntukkan bagi pasien positif Covid-19 tanpa gejala klinis.

“Kami terus berupaya jalin kerja sama dengan pihak swasta dan beberapa organisasi yang mengelola rumah sakit, seperti RSU PKU Muhammadiyah sudah kami bangun kesepakatan untuk melakukan antisipasi-antisipasi lonjakan kasus Covid-19 di Wonogiri,” ungkapnya.

Kerja sama itu dilakukan untuk membangun koneksitas agar semua pihak memiliki pemahaman yang sama bahwa penanganan kasus Covid-19 harus terintegrasi.

Agar tak membebani banyak rumah sakit swasta, Pemkab Wonogiri akan memenuhi semua kebutuhan alat pelindung diri, hingga alat-alat kesehatan untuk penanganan pasien kasus Covid-19.

Adapun, hingga Senin (14/12/2020) dilaporkan kasus kematian positif Covid-19 di Kabupaten Wonogiri mencapai 42 orang.

Baca juga: Pemkab Wonogiri Ajak TNI, Dokter dan Perawat Turun ke Desa Sosialisasikan Protokol Kesehatan

Sementara itu, kasus kematian dengan status suspek corona sebanyak 32 orang. Total jumlah kematian pasien kasus Covid-19 di bumi gaplek sebanyak 74 orang.

Untuk itu, Pemkab Wonogiri menggelar sosialisasi bahaya Covid-19 dan disiplin menerapkan protokol kesehatan secara masif.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026
Wonogiri Maju
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP
Wonogiri Maju
Bupati Wonogiri Harapkan Revitalisasi Waduk Gajah Mungkur Datangkan Kesejahteraan Masyarakat
Bupati Wonogiri Harapkan Revitalisasi Waduk Gajah Mungkur Datangkan Kesejahteraan Masyarakat
Wonogiri Maju
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi
Wonogiri Maju
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program
Wonogiri Maju
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program
Wonogiri Maju
Wonogiri Dinobatkan Sebagai Kabupaten Terinovatif di Indonesia
Wonogiri Dinobatkan Sebagai Kabupaten Terinovatif di Indonesia
Wonogiri Maju
Wujudkan Wonogiri Maju dan Sejahtera, Bupati Jekek Prioritaskan 4 Sektor Pembangunan
Wujudkan Wonogiri Maju dan Sejahtera, Bupati Jekek Prioritaskan 4 Sektor Pembangunan
Wonogiri Maju
Jadi Penyangga Kawasan Wisata Nasional, Wonogiri Siap Terapkan Smart City
Jadi Penyangga Kawasan Wisata Nasional, Wonogiri Siap Terapkan Smart City
Wonogiri Maju
Gelar Wonogiri Innovation Awards, Bupati Jekek Ingin Desa Punya Tata Manajerial Sendiri
Gelar Wonogiri Innovation Awards, Bupati Jekek Ingin Desa Punya Tata Manajerial Sendiri
Wonogiri Maju
Wonogiri Jadi Daerah Terkondusif Selama Pilkada, Bupati Jekek Apresiasi Masyarakat
Wonogiri Jadi Daerah Terkondusif Selama Pilkada, Bupati Jekek Apresiasi Masyarakat
Wonogiri Maju
Bupati Jekek Pastikan Pemkab Wonogiri Tanggung Biaya Pemulasaran Jenazah Pasien Covid-19
Bupati Jekek Pastikan Pemkab Wonogiri Tanggung Biaya Pemulasaran Jenazah Pasien Covid-19
Wonogiri Maju
Terjadi Lonjakan Kasus, Pemkab Wonogiri Kaji Kembali Kebijakan Hajatan di Masa Pandemi Covid-19
Terjadi Lonjakan Kasus, Pemkab Wonogiri Kaji Kembali Kebijakan Hajatan di Masa Pandemi Covid-19
Wonogiri Maju
Pemkab Wonogiri Gunakan APBD Rp 2,3 Triliun untuk Perkuat Infrastruktur Pertanian
Pemkab Wonogiri Gunakan APBD Rp 2,3 Triliun untuk Perkuat Infrastruktur Pertanian
Wonogiri Maju
Antisipasi Dampak Bencana, Pemkab Wonogiri Bentuk Tagana dan Desa Tangguh Bencana
Antisipasi Dampak Bencana, Pemkab Wonogiri Bentuk Tagana dan Desa Tangguh Bencana
Wonogiri Maju