Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Dwi Nur Hayati
Kompas.com - Rabu, 21 April 2021
Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum. 
DOK. Humas Pemprov Jabar Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum.

KOMPAS.com – Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Barat ( Jabar) Uu Ruzhanul Ulum mengatakan, pihaknya optimis dapat menekan mobilitas masyarakat pada periode larangan mudik dengan penguatan kolaborasi dan koordinasi.

Adapun periode larangan mudik tersebut dimulai dari Kamis (6/5/2021) hingga Senin (6/5/2021).

“Apakah itu jalur mudik berskala jalan protokol, jalan nasional, jalan kabupaten atau kota, jalan provinsi, bahkan jalan desa pun ada yang menjadikan proyek prioritas dalam pemantauan mudik," ujarnya, dalam keterangan tertulis diterima Kompas.com, Rabu (21/4/2021).

Hal tersebut dikatakan Uu saat melakukan Safari Ramadhan di Masjid Hidayatul Ula, Kota Sukabumi, Selasa (20/4/2021).

Uu berharap, masyarakat Jabar dapat mengikuti kebijakan pemerintah soal larangan mudik sebagai upaya pencegahan penularan Covid-19.

Baca juga: Jangan Harap Bisa Lolos, Polisi Sosialisasikan Larangan Mudik

Pasalnya, kata dia, kasus Covid-19 kerap mengalami peningkatan usai libur panjang. Oleh karena itu, diusahakan untuk ikuti aturan pemerintah.

"Ingat, tidak ada aturan pemerintah kecuali untuk kemaslahatan,” imbuh Uu.

Maka dari itu, lanjut dia, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar berharap masyarakat patuh akan larangan mudik.

Sebelumnya, Uu telah mengimbau kepada masyarakat Jabar untuk tidak melakukan mudik lebaran. Hal ini bertujuan untuk membatasi ruang gerak SARS-CoV-2 atau virus penyebab Covid-19.

Baca juga: Larangan Mudik Lebaran, Ini 7 Titik Penyekatan di Perbatasan Jawa Timur

Menurutnya, Pemprob Jabar sudah intens memperkuat koordinasi dan kolaborasi dengan pemerintah kabupaten atau kota di wilayahnya.

Bahkan, koordinasi tersebut dilakukan pula terhadap pemprov yang berbatasan langsung dengan Jabar.

Tujuan lainnya dari Safari Ramadhan

Dalam kesempatan tersebut, Uu turut menekankan pentingnya pendidikan duniawi dan ukhrawi bagi anak.

Hal tersebut penting untuk menciptakan generasi yang juara lahir dan batin.

"Pendidikan anak harus benar-benar pendidikan yang multidimensi, yakni dimensi ukhrawi dan duniawi," katanya.

Baca juga: Kenali 5 Kesalahan dalam Mempersiapkan Dana Pendidikan Anak

Setelah dari Kota Sukabumi, Uu melakukan Safari Ramadhan di Pondok Pesantren (Ponpes) Miftahul Arsyad, Kabupaten Bogor, dan Masjid Al-Wasiah, Kabupaten Cianjur.

Dalam Safari Ramadan tersebut, ia kembali mengingatkan pentingnya menjaga rasa persatuan dan kesatuan.

Apabila dua hal tersebut dapat dijaga, kata dia  maka pembangunan daerah, baik lahiriah dan batiniah akan berjalan optimal.

“Namanya pembangunan itu perlu daya dan kekuatan. Di samping kekuatan materi atau ekonomi, juga ada kekuatan yang sangat dahsyat, yaitu kekuatan persatuan dan kesatuan,” ucap Uu.

Baca juga: Cara Memperkokoh Persatuan dan Kesatuan Bangsa

Sebab, sambung dia, sehebat apapun kualitas sumber daya manusia (SDM) dan teknologi untuk membangun Jabar, kalau tidak bersatu dan terpecah belah, maka tidak mampu membentuk kekuatan yang hebat.

Tak lupa, Uu juga menuturkan bahwa Safari Ramadhan bertujuan untuk mempererat silaturahmi antara pemerintah dan masyarakat maupun pemerintah dengan pemerintah.

“Dengan harapan kekuatan iman dan kegiatan amal dapat meningkat. Apalagi, kita tahu bulan suci Ramadhan adalah bulan penuh berkah,” imbuhnya.

PenulisDwi Nur Hayati
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang
jawa barat
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes
jawa barat
Percepat Layanan Swab Test dan Murah, Kehadiran
Percepat Layanan Swab Test dan Murah, Kehadiran "Padjadjaran K-Lab" Didukung Pemprov Jabar
jawa barat
Sekolah Tahan Ijazah, Disdik Jabar Siapkan Sistem Aduan
Sekolah Tahan Ijazah, Disdik Jabar Siapkan Sistem Aduan
jawa barat
Sektor Perikanan Dinilai Menguntungkan, Pemprov Jabar Luncurkan
Sektor Perikanan Dinilai Menguntungkan, Pemprov Jabar Luncurkan "Petani Ikan Milenial"
jawa barat
Jadi Primadona Investor, Jabar Sumbang 16,9 Persen dari Total Investasi Nasional
Jadi Primadona Investor, Jabar Sumbang 16,9 Persen dari Total Investasi Nasional
jawa barat
Ditengah Isolasi Mandiri, Atalia Praratya Lantik Ketua TP-PKK
Ditengah Isolasi Mandiri, Atalia Praratya Lantik Ketua TP-PKK
jawa barat
Ratusan Ribu Siswa Jabar Ikut Sedekah Nasi, Bukti “Rantang Siswa” Tumbuhkan Budaya Baik
Ratusan Ribu Siswa Jabar Ikut Sedekah Nasi, Bukti “Rantang Siswa” Tumbuhkan Budaya Baik
jawa barat
Turut Berdedikasi Perangi Pandemi, Dua Tenaga Non Medis Dapat Apresiasi Pemprov Jabar
Turut Berdedikasi Perangi Pandemi, Dua Tenaga Non Medis Dapat Apresiasi Pemprov Jabar
jawa barat
Selenggarakan Bubos Kelima Kalinya, Pemprov Jabar Berbagi Makanan kepada 680.000 Warga
Selenggarakan Bubos Kelima Kalinya, Pemprov Jabar Berbagi Makanan kepada 680.000 Warga
jawa barat
Dilarang Mudik, ASN Pemda Jabar Harus Jadi Contoh Baik bagi Masyarakat
Dilarang Mudik, ASN Pemda Jabar Harus Jadi Contoh Baik bagi Masyarakat
jawa barat
Cegah Serangan Siber, Diskominfo Jabar Minta Pemda Manfaatkan
Cegah Serangan Siber, Diskominfo Jabar Minta Pemda Manfaatkan "Lalaki Sajabar"
jawa barat
Resmikan Alun-alun Majalengka, Kang Emil: Silakan Berekspresi di Sini
Resmikan Alun-alun Majalengka, Kang Emil: Silakan Berekspresi di Sini
jawa barat
798 Tempat Penyokong Wisata Tersertifikasi CHSE, Jabar Siap Sambut Wisatawan Libur Lebaran
798 Tempat Penyokong Wisata Tersertifikasi CHSE, Jabar Siap Sambut Wisatawan Libur Lebaran
jawa barat
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”
jawa barat