Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Alifia Nuralita Rezqiana
Kompas.com - Kamis, 13 Januari 2022
Ganjar saat menyerahkan bantuan kepada Kader PDIP Fajar Nugroho, Minggu (10/1/2022).DOK. Humas Pemerintah Provinsi Jawa Tengah Ganjar saat menyerahkan bantuan kepada Kader PDIP Fajar Nugroho, Minggu (10/1/2022).

KOMPAS.com – Kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Fajar Nugroho di-bully warga internet (warganet) usai menyatakan rencananya untuk mengembalikan bantuan dari Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo.

Hingga berita ini ditulis, Kamis (13/1/2022) pukul 11.35 WIB, sudah terdapat lebih dari 1.000 komentar warganet yang membanjiri unggahan Facebook Kompas.com pada Rabu (12/1/2022) berjudul “Fajar Nugroho berencana akan mengembalikan bantuan serta hadiah yang diberikan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, apa alasannya?”.

Dalam unggahan tersebut, akun Facebook bernama Apolina menyatakan Fajar adalah orang yang baperan

“Astaghfirullah... udah miskin,baperan pula. masih banyak mas orang yang membutuhkan bantuan, jangan karena gengsi besok keluarga anda gak makan. masih banyak kok diluar sana orang yang membutuhkan. trus anda maunya dibilang berkecukupan/kaya gitu?” tulis akun Apolina.

Baca juga: Fajar Kembalikan Bantuan Ganjar Pranowo karena Merasa Mencoreng Nama PDI-P

Sementara itu, akun Facebook bernama Arjuno Junoar Junoo berkomentar agar pengembalian bantuan tidak perlu dibuat ribet.

Tinggal ngembaliin aja ribet amat.. Kalo ngga mau di bantu ya sudah, jng ada embel² merasa dibuat obyek pencitraan. Harusnya bersyukur sdh di bantu, coba lihat di luar sana, masih bnyak orang² yg tidak seberuntung anda. ORANG BERBUAT BAIK MASIH SAJA DI SALAHKAN. BELAJAR LEBIH BERSYUKUR LAGI DEH DAN TOLONG OTAK JUGA DI KONDISIKAN,” tulis akun Arjuno Junoar Junoo

Dalam unggahan yang sama, akun Facebook bernama Bimo Sukresno menulis komentar bahwa Ganjar tidak melakukan pencitraan.

“Saya sudah nonton video mas Ganjar di youtube dia, sejalan apa yg orang ini katakan dan saya tidak menganggap itu sebuah tindakan pencitraan dari seorang ganjar. juga tidak merendahkan partai. seperti dia bilang juga, yg merendahkan partai adalah yg berkomentar,” tulis Bimo Sukresno

"Saya termasuk penonton awal, jadi saya belum melihat komen2 yg merendahkan saat itu. di video sudah dijelaskan bahwa kalo ijin merenovasi sudah didapat, maka mas ganjar ingin agar kader2 partai lainnya ikut membantu bergotong-royong merenovasi rumah dia. hal seperti ini sudah pernah dilakukan di daerah grobogan, kalo tidak salah. dia gubernur ingin membantu rakyatnya kok dikatakan pencitraan?” tulis Bimo melanjutkan komentarnya.

Fajar Nugroho kader PDIP di rumahnya Dusun Mungseng, RT 1, RW 1, Desa Kemantenansari, Kecamatan Temanggung, Kabupaten Temanggung, Ia ingin mengembalikan bantuan dari Gubernur Ganjar Pranowo, Rabu (12/1/2022).KOMPAS.COM/IKA FITRIANA Fajar Nugroho kader PDIP di rumahnya Dusun Mungseng, RT 1, RW 1, Desa Kemantenansari, Kecamatan Temanggung, Kabupaten Temanggung, Ia ingin mengembalikan bantuan dari Gubernur Ganjar Pranowo, Rabu (12/1/2022).

Baca juga: Merasa Jadi Obyek Pencitraan, Fajar Akan Kembalikan Bantuan Ganjar Pranowo

Adapun, akun Facebook bernama Arfan Bach berkomentar bahwa Fajar Nugroho adalah orang yang tidak bersyukur.

“Kalau mau kasih kembali Monggo,,,,masih banyak kok orang yang mau membutuhkan kok... sombong amat di kasih kan bantuan tidak bersyukur.....” tulis Arfan Bach.

Tidak hanya di Facebook, unggahan Kompas.com di Twitter pada Rabu, terkait berita Fajar yang ingin mengembalikan bantuan dari Ganjar, juga mendapat respons tak baik dari warganet.

Akun Twitter bernama Natalya membalas tweet Kompas.com demikian, “Pak ganjar ngasih dengan tulus lah kok sampean malah mau di kembaliin sih, pie mas”.

Sementara itu, akun Twitter bernama Solihin Bin Abdul Haq menulis demikian, “Lebay bgt nie orang nolak bantuan setelah di kasih. Kenapa gak dri awal aj nolak y . Yg nolak jg pencitraan kya y”.

Akun Twitter bernama Jam Tua juga menuliskan komentar serupa, “Lah ngapain mikirin, politik. Sbgai warga yg baik. Terima aja bantuan dr pemerintah”.

Baca juga: Bekerja di Pabrik Pembuatan Emping, Ini Sosok Fajar, Kader PDI-P yang Kembalikan Bantuan dari Ganjar

Lebih lanjut, akun Twitter bernama Cipto berkomentar demikian, “Lah kalo ngasihnya dgn tulus moso malah ditolak? Soal ada yg menuduh pencitraan, atau merendahkan partai itu kan komentar orang? Atau pdip temanggung gak mau dibantu sama pak ganjar gt maksude? Ya gpp masih banyak yg butuh kok saya kira, santai saja lah”.

Alasan Fajar mengembalikan bantuan Ganjar

Melansir Kompas.com, Rabu, Fajar menyatakan ingin mengembalikan bantuan dari Ganjar karena tidak ingin dirinya menjadi objek pencitraan yang diduga dilakukan oleh Ganjar.

Ia merasa menjadi objek pencitraan setelah menonton video berjudul “Rumah Reyot Kader PDI Perjuangan di Tanah Bengkok” yang diunggah Ganjar di kanal YouTube pribadinya, Minggu (10/1/2021).

"Setelah saya melihat komen-komen yang ada di YouTube, kok rasanya seperti mencoreng nama baik partai saya," ucap Fajar.

Ia mengatakan, setiap masalah kemiskinan selalu diselesaikan secara gotong royong di PDIP. Setelah melihat video di kanal YouTube Ganjar, ia merasa tidak enak dengan sesama kader PDIP karena seolah-olah mereka tak memperhatikan dirinya.

"Kami (kader PDIP) senantiasa membantu satu sama lain dan itu tidak diberitakan ke mana-mana," kata Fajar.

Baca juga: Duduk Perkara Fajar Kembalikan Bantuan Ganjar Pranowo, Merasa Jadi Obyek Pencitraan dan Tak Ingin Merendahkan PDI-P

Untuk diketahui, pada Minggu, (10/1/2022), Ganjar menyambangi kediaman Fajar di Dusun Mungseng RT 001, RW 001, Desa Kemantenansari, Kecamatan Temanggung, Kabupaten Temanggung, Jateng, untuk menyerahkan bantuan.

Ganjar mengaku mendengar kabar bahwa Fajar yang merupakan kader PDIP hidup serba kekurangan. Fajar tinggal di rumah berukuran 7x7 yang hanya berdinding papan tanpa perabotan mewah. Hanya ada kursi plastik dan gelaran tikar di ruang tamu.

Pada kesempatan tersebut, Ganjar memberikan bantuan berupa mainan dan ponsel kepada anak Fajar, kemudian memberikan bantuan sembako untuk keluarga Fajar.

Bahkan, Ganjar juga menawarkan bantuan renovasi rumah kepada Fajar dengan syarat Fajar harus meminta izin Pemerintah Desa Kemantenansari lantaran rumah miliknya berada di tanah bengkok milik desa.

PenulisAlifia Nuralita Rezqiana
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Tiga Prestasi Ganjar di Bidang Kesehatan yang Paling Mentereng
Tiga Prestasi Ganjar di Bidang Kesehatan yang Paling Mentereng
Jateng Gayeng
Peringati Hari Lahir Pancasila, Ganjar Hadirkan
Peringati Hari Lahir Pancasila, Ganjar Hadirkan "Bulan Pancasila" untuk Generasi Muda Jateng
Jateng Gayeng
Pemilik Usaha Ukir di Jepara Akui Senang Dapat Bantuan Energi Alternatif dari Ganjar Pranowo
Pemilik Usaha Ukir di Jepara Akui Senang Dapat Bantuan Energi Alternatif dari Ganjar Pranowo
Jateng Gayeng
Cerita Pemilik Talijiwa Macrame Indonesia, Ketiban Manfaat Usai Ikut Program “Lapak Ganjar”
Cerita Pemilik Talijiwa Macrame Indonesia, Ketiban Manfaat Usai Ikut Program “Lapak Ganjar”
Jateng Gayeng
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas
Jateng Gayeng
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder
Jateng Gayeng
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata
Jateng Gayeng
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri
Jateng Gayeng
Ikut Mudik Bareng Warga ke Semarang, Ganjar Cerita Masa Lalunya Naik Kereta Api
Ikut Mudik Bareng Warga ke Semarang, Ganjar Cerita Masa Lalunya Naik Kereta Api
Jateng Gayeng
Pemerintah Gelontorkan Rp 335 Miliar untuk 233 Warga Terdampak Tambang Andesit di Wadas
Pemerintah Gelontorkan Rp 335 Miliar untuk 233 Warga Terdampak Tambang Andesit di Wadas
Jateng Gayeng
Ketua Baznas Sebut Jateng Jadi Provinsi dengan Perolehan Zakat, Infak, dan Sedekah Terbesar di Indonesia
Ketua Baznas Sebut Jateng Jadi Provinsi dengan Perolehan Zakat, Infak, dan Sedekah Terbesar di Indonesia
Jateng Gayeng
Peringati Hari Kartini, Ganjar Ingatkan Pernikahan Dini Kerap Jadikan Perempuan sebagai Korban
Peringati Hari Kartini, Ganjar Ingatkan Pernikahan Dini Kerap Jadikan Perempuan sebagai Korban
Jateng Gayeng
Buruh Tani Asal Pekalongan Ini Tak Menyangka Rumahnya Dapat Bantuan Renovasi dari Ganjar
Buruh Tani Asal Pekalongan Ini Tak Menyangka Rumahnya Dapat Bantuan Renovasi dari Ganjar
Jateng Gayeng
Ganjar Minta Kepala Daerah Fokus pada Pemulihan Ekonomi Pascapandemi dan Penanganan Kemiskinan
Ganjar Minta Kepala Daerah Fokus pada Pemulihan Ekonomi Pascapandemi dan Penanganan Kemiskinan
Jateng Gayeng
Usulkan Pocut Meurah Intan sebagai Pahlawan Nasional, Ganjar Pranowo Tuai Apresiasi dari Gubernur Aceh
Usulkan Pocut Meurah Intan sebagai Pahlawan Nasional, Ganjar Pranowo Tuai Apresiasi dari Gubernur Aceh
Jateng Gayeng