RS Dr Moewardi Surakarta Mampu Produksi APD Sendiri

Anggara Wikan Prasetya
Kompas.com - Senin, 23 Maret 2020
pengenalan APD buatan Jawa Tengah (Jateng) bersama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo di Kantor Dinas Kesehatan Jateng, Senin (23/3/2020)Dok. Pemprov Jateng pengenalan APD buatan Jawa Tengah (Jateng) bersama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo di Kantor Dinas Kesehatan Jateng, Senin (23/3/2020)

KOMPAS.com – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr Moewardi Surakarta memiliki inovasi untuk mengatasi minimnya alat pelindung diri ( APD) bagi tenaga medis untuk menangani pasien coronavirus disease 2019 (Covid-19).

Inovasi itu adalah memproduksi sendiri APD untuk memenuhi kebutuhan rumah sakit dengan tetap menerapkan standar yang telah disesuaikan.

RSUD Dr Moewardi pun mampu memproduksi 200-250 APD menggunakan bahan standar pabrikan, yakni polypropylene spundbound bagi tenaga medis yang merawat pasien Covid-19.

Menurut Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan RSUD Moewardi Bambang S W, inovasi itu dilatarbelakangi sulitnya mencari APD di pabrikan.

Baca juga: 100.000 APD Mulai Didistribusikan ke Daerah di Pulau Jawa dan Bali

“Kami kemudian mencari bahan apa yang digunakan pabrikan untuk membuat APD, ternyata ada. Kemudian kami beli dan kami jahit sendiri. Hasilnya ternyata bagus dan tetap sesuai standar,” kata dia dalam keterangan tertulis.

Pernyataan itu ia sampaikan saat pengenalan APD buatan Jawa Tengah (Jateng) bersama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo di Kantor Dinas Kesehatan Jateng, Senin (23/3/2020).

Ia melanjutkan, jika rumah sakit lain membutuhkan, pihaknya siap membantu. Apabila ada yang ingin belajar membuat, pihaknya juga siap mengajari.

Bambang pun menegaskan tetap menerapkan standar dan prosedur keamanan, seperti para penjahit dipastikan sehat, bersih, dan cuci tangan.

Baca juga: Ketua DPR Minta Realokasi Anggaran Covid-19 Prioritaskan APD Tim Medis

Dari segi harga, ADP yang dibuat sendiri hanya berbiaya Rp 50.000. Padahal di pabrikan, harganya sudah mencapai Rp 150.000.

"Selain mahal, juga sulit mencarinya. Maka dengan kami berhasil membuat APD sendiri, ini akan mampu mengatasi persoalan yang ada," ujar Bambang.

Atasi masalah APD

Sementara itu, Ganjar mempersilakan seluruh rumah sakit di Jawa Tengah untuk koordinasi dengan Dinas Kesehatan apabila membutuhkan APD.

“Kalau ada yang ingin membuatnya sendiri bisa belajar langsung. Silakan datang ke Moewardi,” tuturnya.

Menurut dia, APD memang sulit dicari. Bahkan beberapa daerah ada yang sampai memakai mantel.

“Kami kemudian berinovasi mencari bahan seperti yang dibuat pabrikan. RSUD Moewardi berhasil membuat inovasi dan kreatifitas dengan membuat APD sendiri yang hasilnya sama dengan yang dijual pabrikan dan harganya jauh lebih murah," kata Ganjar.

Baca juga: Gugus Tugas Corona: APD Paling Dibutuhkan Saat Ini

Usai persoalan APD teratasi, imbuh dia, pihaknya selanjutnya tengah mencari teroosan baru dalam rangka pemenuhan masker.

Untuk hand sanitizer, saat ini beberapa perusahaan dan pelajar telah menemukan cara membuatnya, sehingga dapat memenuhi kebutuhan.

"Kalau bisa pemerintah daerah membantu pusat, jangan hanya membebani pusat. Harus kreatif dan inovatif untuk memecahkan masalah sendiri. Yakinlah, dengan doa, ketekunan, dan kemauan, semua pasti ada jalan," ujar Ganjar.

PenulisAnggara Wikan Prasetya
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Gowes ke Magelang, Ganjar Disambut Pelaku UKM dengan Antusias
Gowes ke Magelang, Ganjar Disambut Pelaku UKM dengan Antusias
Jateng Gayeng
Angka Kematian Covid-19 di Jateng Turun Drastis, Kesembuhan Capai 75,12 Persen
Angka Kematian Covid-19 di Jateng Turun Drastis, Kesembuhan Capai 75,12 Persen
Jateng Gayeng
Gubernur Ganjar Akan Evaluasi Sistem Pembelajaran Tatap Muka di Jateng
Gubernur Ganjar Akan Evaluasi Sistem Pembelajaran Tatap Muka di Jateng
Jateng Gayeng
Hadiri Peringatan Haornas, Ganjar: Olahraga Penting untuk Jaga Imunitas Saat Pandemi
Hadiri Peringatan Haornas, Ganjar: Olahraga Penting untuk Jaga Imunitas Saat Pandemi
Jateng Gayeng
Ganjar Usul Debat Pilkada Digelar Virtual dan Dorong Maksimalkan Media Sosial
Ganjar Usul Debat Pilkada Digelar Virtual dan Dorong Maksimalkan Media Sosial
Jateng Gayeng
Atasi Keluhan Petani, ASN Jateng Borong Sayuran Petani dengan Harga Layak
Atasi Keluhan Petani, ASN Jateng Borong Sayuran Petani dengan Harga Layak
Jateng Gayeng
Naik BRT Trans Jateng Solo-Sragen, Pedagang Pasar di Solo Raya Terkesan
Naik BRT Trans Jateng Solo-Sragen, Pedagang Pasar di Solo Raya Terkesan
Jateng Gayeng
Ikut Tour de Borobudur, Nirina Zubir: Jalurnya Menantang
Ikut Tour de Borobudur, Nirina Zubir: Jalurnya Menantang
Jateng Gayeng
Ganjar Kabulkan Permintaan Penyandang Tuna Rungu untuk Magang di Pemprov Jateng
Ganjar Kabulkan Permintaan Penyandang Tuna Rungu untuk Magang di Pemprov Jateng
Jateng Gayeng
Cegah Aksi Petani Tembakau di Istana Negara, Ganjar Wakilkan Aspirasi Mereka ke Mentan
Cegah Aksi Petani Tembakau di Istana Negara, Ganjar Wakilkan Aspirasi Mereka ke Mentan
Jateng Gayeng
Rayakan HUT ke-75 RI, Wejangan Mbah Padmo Terdengar Hingga Pelosok Jateng
Rayakan HUT ke-75 RI, Wejangan Mbah Padmo Terdengar Hingga Pelosok Jateng
Jateng Gayeng
Saat Upacara HUT Ke-75 RI, Ganjar Undang Veteran Naik ke Podium
Saat Upacara HUT Ke-75 RI, Ganjar Undang Veteran Naik ke Podium
Jateng Gayeng
Di HUT ke-70 Jateng, Ganjar Berikan Bantuan Perbaikan Rumah kepada Warga
Di HUT ke-70 Jateng, Ganjar Berikan Bantuan Perbaikan Rumah kepada Warga
Jateng Gayeng
HUT ke-70 Jateng, Ganjar: Pandemi Jadi Momentum Kita untuk Bangkit!
HUT ke-70 Jateng, Ganjar: Pandemi Jadi Momentum Kita untuk Bangkit!
Jateng Gayeng
Ganjar Tawarkan Channel Youtube-nya untuk Siarkan Pentas Virtual Seniman Jateng
Ganjar Tawarkan Channel Youtube-nya untuk Siarkan Pentas Virtual Seniman Jateng
Jateng Gayeng