Gelar Bandung West Java Art Festival, Pemprov Jabar Tegaskan Komitmen Pelestarian Budaya

Erlangga Satya Darmawan
Kompas.com - Minggu, 30 Oktober 2022
Pertunjukkan tari dari seniman di ajang Bandung West Java Art Festival.Dok. Pemprov Jabar Pertunjukkan tari dari seniman di ajang Bandung West Java Art Festival.

KOMPAS.com - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Provinsi Jawa Barat ( Jabar) bersama sejumlah komunitas budaya di Jabar menggelar Bandung West Java Art Festival.

Kegiatan tersebut diselenggarakan di Gedung Sate dan Teater Tertutup Dago Tea House, Kota Bandung, Jabar, mulai Jumat (28/10/2022) hingga Minggu (30/10/2022).

Sebanyak 2.300 seniman memeriahkan acara tersebut dengan berbagai macam pertunjukkan, mulai dari pertunjukkan seni tari, seni musik, seni rupa, hingga seni teater.

Kepala Disparbud Jabar Benny Bachtiar mengatakan acara Bandung West Java Art Festival bertujuan untuk melestarikan warisan budaya tak benda yang dimiliki masyarakat Jabar.

"Ini salah satu komitmen kami dalam menjaga dan melestarikan warisan budaya takbenda (WBTB) Jabar yang luar biasa. Beberapa waktu lalu, kami juga mengadakan pertunjukkan Tari Merak Sadunya dan Ronggeng Gunung,” kata Benny.

Tidak hanya berfungsi sebagai upaya pelestarian budaya takbenda, Bandung West Java Art Festival juga diharapkan dapat menjadi daya tarik bagi wisatawan, baik wisatawan domestik maupun mancanegara.

"Kami harap masyarakat luar melihat potensi budaya Indonesia, khususnya jabar. Ini bisa mejadi media promosi sehingga diharapkan wisatawan mancanegara mau datang ke Jabar untuk melihat seni dan budayanya. Kami sengaja menggali potensi budaya daerah agar masyarakat dapat mengetahui keragaman budaya yang dimiliki,” jelas Benny.

Sementara itu, Direktur Program Bandung West Java Art Festival Deden Buleng mengapresiasi peran pemerintah, baik dalam menyukseskan acara tersebut maupun mendorong pelestarian budaya takbenda secara umum.

Menurutnya, keterlibatan pemerintah punya peran yang sangat penting. Namun, dalam keterlibatannya, pemerintah diharapkan dapat memiliki visi dan misi yang sama dengan komunitas seniman.

Deden mengatakan, melalui gelaran Bandung West Java Art Festival kali ini, pihaknya ingin menyampaikan pesan kepada masyarakat tentang pentingnya merawat seni dan budaya daerah.

“Para seniman bersyukur telah mendapat perhatian dari Pemprov Jabar. Kami selaku seniman juga mengakui bahwa pemerintah hadir dan peduli dengan para seniman, tidak cuek. Kolaborasi dengan pemerintah jadi energi positif bagi para seniman," ucap Deden.

Sebagai informasi, festival yang sebelumnya bernama Bandung Art Festival ini diiniasi oleh Komunitas Bongkeng. Bandung West Java Art Festival, lanjut dia, telah diselenggarakan secara rutin setiap tahun dan sudah digelar sebanyak delapan kali.

"Adapun pada penyelenggaraan ke-8 ini, kami berkolaborasi dengan Disparbud Jabar sehingga kegiatannya bertransformasi menjadi Bandung West Java Art Festival," ujar Deden dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (29/10/2022).

Dia mengatakan festival tersebut bersifat multikultur dan multidisiplin ilmu. Tak hanya di Jabar dan berbagai daerah di Indonesia, kegiatan serupa sebenarnya digelar juga di negara-negara yang memiliki kekayaan seni dan budaya.

Sebelum menginisiasi Bandung Art Festival, Deden dan kelompok seniman sebenarnya sempat membuat Art Island Festival. Festival yang melibatkan jaringan komunitas budaya ini digelar di berbagai kota, provinsi, bahkan sampai ke luar negeri.

"Jadi koneksi kami sekarang sudah ada secara global, seperti dengan Malaka Festival dan New Delhi Maping. Kami juga memiliki koneksi di Singapura, Thailand, Australia, dan Maroko," paparnya.

PenulisErlangga Satya Darmawan
EditorWandha Nur Hidayat
Terkini Lainnya
Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan
Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan
jawa barat
Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?
Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?
jawa barat
Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19
Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19
jawa barat
Upaya Dinkes Jawa Barat Mewujudkan Zero Stunting
Upaya Dinkes Jawa Barat Mewujudkan Zero Stunting
jawa barat
"Games", Upaya Jaga Kebersihan dengan Kearifan Lokal Lewat Cara Kekinian
jawa barat
Gelar Bandung West Java Art Festival, Pemprov Jabar Tegaskan Komitmen Pelestarian Budaya
Gelar Bandung West Java Art Festival, Pemprov Jabar Tegaskan Komitmen Pelestarian Budaya
jawa barat
Bertepatan dengan Batas Akhir ASO, Anugerah Penyiaran KPID Jabar 2022 Disebut Jadi Momentum Spesial
Bertepatan dengan Batas Akhir ASO, Anugerah Penyiaran KPID Jabar 2022 Disebut Jadi Momentum Spesial
jawa barat
Bapenda Jabar Optimis
Bapenda Jabar Optimis "Sambara" Akan Tingkatkan Penerimaan PKB 2022 Provinsi Ini
jawa barat
Bangun Museum Budaya Kampung Kranggan, Kang Emil: Tolong Warga Dicarikan Tanahnya, Saya yang Jadi Arsiteknya
Bangun Museum Budaya Kampung Kranggan, Kang Emil: Tolong Warga Dicarikan Tanahnya, Saya yang Jadi Arsiteknya
jawa barat
Santri Bisa Bekerja di Segala Sektor, Ridwan Kamil Sebut Jadi Ciri Khas Muslim Indonesia
Santri Bisa Bekerja di Segala Sektor, Ridwan Kamil Sebut Jadi Ciri Khas Muslim Indonesia
jawa barat
JQR Bantu Tukang Bubur yang Rawat Nenek 70 Tahun
JQR Bantu Tukang Bubur yang Rawat Nenek 70 Tahun
jawa barat
Peringati Maulid Nabi Muhammad, Atalia Ridwan Kamil Ajak Para Ibu Jadi Teladan bagi Masyarakat
Peringati Maulid Nabi Muhammad, Atalia Ridwan Kamil Ajak Para Ibu Jadi Teladan bagi Masyarakat
jawa barat
BUMD Jasa Sarana Bertemu Dubes Inggris Bahas Proyek Strategis Daerah
BUMD Jasa Sarana Bertemu Dubes Inggris Bahas Proyek Strategis Daerah
jawa barat
Film
Film "Before, Now & Then" Kenalkan Bahasa Sunda, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi
jawa barat
Berhasil Entaskan Desa Tertinggal di Jabar, Ridwan Kamil Raih Penghargaan dari Kemendesa PDTT
Berhasil Entaskan Desa Tertinggal di Jabar, Ridwan Kamil Raih Penghargaan dari Kemendesa PDTT
jawa barat