Ketua MUI: Beruntunglah Para Pelajar Purwakarta!

Kompas.com - Jumat, 24 Februari 2017
Ketua MUI: Beruntunglah Para Pelajar Purwakarta!Dok Humas Pemkab PurwakartaMenurut Bupati Purwakarta, setiap hari guru kitab yang sengaja direkrut Pemkab Purwakarta akan berkeliling mengajar di kelas. Setiap kelas akan mendapatkan pengajaran kitab minimal dua jam setiap pekannya.

PURWAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah Kabupaten Purwakarta membuat terobosan baru dalam program pendidikan karakter di tingkat SD-SMA. Pemerintah daerah tersebut memasukkan kurikulum kajian kitab kuning untuk Islam, dan kitab yang diakui agama masing-masing untuk non-muslim.

Program tersebut diluncurkan Kamis (23/2/2017) lalu. Setiap hari guru kitab yang sengaja direkrut Pemkab Purwakarta akan keliling mengajar di kelas. Setiap kelas akan mendapatkan pengajaran kitab minimal dua jam setiap pekannya.

"Nanti, bisa guru yang keliling kelas atau dikumpulkan di satu tempat dan belajar kitab kuning bersama-sama seperti pengajian di masjid-masjid," ujar Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi.

Program tersebut merupakan tambahan dari kegiatan yang sudah ada. Untuk meningkatkan keimanan anak didik, Purwakarta mengharuskan siswanya shalat Dhuha bersama di luar sholat wajib. Begitu juga dengan siswa nonmuslim, Pemkab Purwakarta mendirikan ruang ibadah untuk masing-masing agama.

"Dengan cara itu siswa dengan agama apapun wajib mengikuti pelajaran agamanya dan kitabnya masing-masing di ruang yang sudah disediakan. Siswa juga tidak perlu mendengarkan mata pelajaran di luar agamanya," ujarnya.

Kitab Kuning

Program ini mendapat pujian dari berbagai kalangan, di antaranya dari Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma’ruf Amin. Dia mengatakan program tersebut baru ada di Indonesia dan harus disebarluaskan ke seluruh penjuru Indonesia.

"Gagasan baru ini harus dicatat dengan tinta emas,” tutur Ma'ruf.

Dulu, sambung Ma’ruf, kitab kuning merupakan domain pesantren. Hingga muncul kemudian proses intelektualisasi di pesantren sehingga pelajaran umum juga masuk ke dalamnya, mulai bahasa Inggris, matematika, ekonomi, hingga informasi teknologi dan jurnalistik.

Dok Humas Pemkab Purwakarta Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma’ruf Amin bersama Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi.
Sekarang, muncul gagasan tersebut. Tujuannya agar para calon intelektual mendapatkan pelajaran kitab kuning atau "mensantrikan" mereka. Dengan cara ini, ke depan tidak ada lagi santri fundamentalis yang tidak punya komitmen kebangsaan atau intelektual sekuler yang tidak punya komitmen keagamaan.

"Nanti, ke sananya tidak ada Islam fundamentalis, Islam yang sekuler. Muslim itu harus punya komitmen keindonesiaan. Orang Indonesia yang muslim harus punya komitmen keislaman," terangnya.

Apalagi, lanjut Ma'ruf, kitab kuning bukan sembarang kitab. Ada tiga cara berpikir kitab kuning, yakni moderat, dinamis, dan metodologis. Kitab ini lahir dari proses yang panjang.

"Syariat itu ada yang nash ada yang ijtihad para ulama. Bagaimana berbagai kejadian dihimpun, diteliti, yang dirumuskan para ulama lalu ditulis dalam kitab yang bisa dipertanggungjawabkan," terangnya.

Karena itu, menurut Ma'ruf, kitab kuning memuat segala hal, mulai akidah, mualamah, pertanian, biologi, kesehatan, dan lainnya. Bahkan, Imam Ghazali menyebutkan, bahwa pertumbuhan ekonomi melahirkan pertanian. Lalu dibutuhkanlah kendaraan hingga lahirlah industri keamanan. Begitupun manusia butuh rasa aman, hingga lahirlah keamanan.

Saat itu, berdasarkan pemikiran Imam Ghazali, perlu adanya negara yang menjamin keamanan dan keberlangsungan hidup masyarakat. Teori pertama tentang negara pun lahir dari Imam Ghazali dengan konsep "saling membutuhkan".

"Teori ini kemudian dikembangkan oleh Hobbes, seorang ahli negara. Jadi sebelum Hobbes mengeluarkan teorinya, 1.000 tahun sebelum Hobbes, Imam Ghazali sudah mengatakannya,” tutur Ma'ruf.

Untuk itu, dia menilai tepat jika Dedi Mulyadi memberikan pengajaran kitab kuning kepada para calon intelektual Indonesia di masa depan dan membangun peradaban di masa depan.

"Kalian harus bersyukur, kalian harus bangga mendapatkan pengajaran kitab kuning. Kalian harapan kami di masa depan," tutur Ma’ruf Amin ketika mengajar kitab kuning di SDN 1 Nagri Kaler Purwakarta.

RENI SUSANTI/KONTRIBUTOR PURWAKARTA

EditorLatief
Terkini Lainnya
Pelajar Purwakarta Bagikan Beras pada Warga Miskin
Pelajar Purwakarta Bagikan Beras pada Warga Miskin
purwakarta
Purwakarta Menetapkan Setiap Kamis adalah Hari Kasih Sayang
Purwakarta Menetapkan Setiap Kamis adalah Hari Kasih Sayang
purwakarta
Saat Mereka
Saat Mereka "Patungan" Bantu Korban Rohingya...
purwakarta
"Lebih Baik Kami ke Purwakarta Daripada Harus ke Cianjur..."
purwakarta
Dedi Mulyadi Berpamitan pada Warga Purwakarta
Dedi Mulyadi Berpamitan pada Warga Purwakarta
purwakarta
Purwakarta Gandeng Kejaksaan Awasi Dana Desa
Purwakarta Gandeng Kejaksaan Awasi Dana Desa
purwakarta
Purwakarta Lestarikan Permainan Tradisional Egrang
Purwakarta Lestarikan Permainan Tradisional Egrang
purwakarta
Bak Artis Sinetron, Dedi Mulyadi
Bak Artis Sinetron, Dedi Mulyadi "Diserbu" TKI di Hongkong
purwakarta
Masyarakat Purwakarta Gelar Kirab Bendera Merah Putih
Masyarakat Purwakarta Gelar Kirab Bendera Merah Putih
purwakarta
Kebiasaan Unik Dedi Mulyadi dalam Menyambut Hari Kemerdekaan RI
Kebiasaan Unik Dedi Mulyadi dalam Menyambut Hari Kemerdekaan RI
purwakarta
Pendidikan Berbasis Madrasah di Purwakarta Layak Ditiru
Pendidikan Berbasis Madrasah di Purwakarta Layak Ditiru
purwakarta
Ritual Tradisional untuk Menyambut Upacara Kemerdekaan di Purwakarta
Ritual Tradisional untuk Menyambut Upacara Kemerdekaan di Purwakarta
purwakarta
Purwakarta Terapkan Full Day School Berbasis Madrasah dan Pesantren
Purwakarta Terapkan Full Day School Berbasis Madrasah dan Pesantren
purwakarta
Warga Purwakarta Mampu Terapkan Nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan
Warga Purwakarta Mampu Terapkan Nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan
purwakarta
Sedekah Lewat Kebijakan, Dedi Mulyadi Diapresiasi Kiai Cipasung
Sedekah Lewat Kebijakan, Dedi Mulyadi Diapresiasi Kiai Cipasung
purwakarta