Pertama di Indonesia, Purwakarta Gelar Pilkades Tercepat

Kompas.com - Kamis, 24 November 2016
Pertama di Indonesia, Purwakarta Gelar Pilkades TercepatDok Humas Pemkab PurwakartaKeenam kepala desa di Purwakarta dilantik di pematang sawah di Kecamatan Wanayasa, Rabu (23/11/2016) malam sekitar pukul 22.00 WIB. Suasana pelantikan jauh dari kesan kaku, karena penerangan pun menggunakan obor sehingga pelantikan lebih terkesan bersahaja, khusyuk, tapi seru.

PURWAKARTA, KOMPAS.com – Untuk pertama kalinya di Indonesia pemilihan kepala desa digelar dalam waktu singkat. Pagi hari pemilihan, malamnya langsung dilantik.

"Ini pertama kalinya di Indonesia. Biasanya dari proses pemilihan hingga pelantikan memerlukan waktu satu hingga empat minggu," ujar Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi kepada KOMPAS.com, Rabu malam (23/11/2016).

Dedi menjelaskan, pilkades di Purwakarta berjalan lebih cepat karena beberapa hal. Pertama, sistem pemilihan menggunakan beberapa TPS seperti halnya pilkada. Setelah penghitungan suara, hasilnya dilaporkan ke camat dan langsung keluar SK dari bupati.

Di daerah lain, warga desa dikumpulkan di satu daerah, lalu memilih di TPS yang sama sehingga prosesnya lama. Setelah itu proses penghitungan dan penurunan SK memerlukan waktu lebih lama.

"Proses pilkades yang lama menimbulkan celah konflik lebih besar. Saat ada penundaan, masyarakat berspekulasi untuk menekannya secara politik. Pelayanan terhadap masyarakat pun bisa berjalan dengan optimal," tuturnya.

Namun, jika langsung dilantik, potensi konflik akan lebih kecil. Kalaupun ada yang tidak terima dengan hasil pilkades, mereka bisa langsung melaporkannya ke PTUN Bandung. Seperti tahun lalu, dari ratusan pilkades di Purwakarta, ada satu yang menggugatnya ke PTUN.

"Makanya, saya bikin satu SK untuk satu kades. Jadi, jika ada gugatan, tidak ada pengaruhnya pada (kades) yang lain. Tahun lalu gugatan itu kalah di pengadilan. Kami menang," ucapnya.

Dok Humas Pemkab Purwakarta Keenam kepala desa di Purwakarta dilantik di pematang sawah di Kecamatan Wanayasa, Rabu (23/11/2016) malam sekitar pukul 22.00 WIB. Suasana pelantikan jauh dari kesan kaku, karena penerangan pun menggunakan obor sehingga pelantikan lebih terkesan bersahaja, khusyuk, tapi seru.
Dilantik di sawah

Tahun ini, ada enam kepala desa di Purwakarta yang menggelar pemilihan kepala desa. Enam kades tersebut adalah Kades Cicadas, Kecamatan Babakan Cikao; Desa Cibinong dan Parakan Lima, Kecamatan Jatiluhur; Desa Sempur, Kecamatan Plered; Desa Cikadu, Kecamatan Cibatu; dan Desa Gardu, Kecamatan Kiarapedes.

Keenam kades tersebut dilantik di pematang sawah, Kecamatan Wanayasa, Rabu (23/11/2016) malam sekitar pukul 22.00 WIB. Suasana pelantikan jauh dari kesan kaku, karena penerangan pun menggunakan obor sehingga pelantikan lebih terkesan bersahaja, khusyuk, tapi seru.

Seusai melaksanakan pelantikan di sawah berlumpur setinggi betis, para kades itu berfoto-foto dengan para istri maupun Bupati Purwakarta. Seusai berpoto, para kades dan bupati menceburkan diri ke balong atau kolam ikan sebagai tanda merayakan pelantikan.

"Dilantik di tengah sawah, karena pak kades ini memimpin desa. Tolong perhatikan sawahnya, irigasinya, aliran airnya, kebunnya. Makanya, dilantik di desa ini supaya mengingatkan mereka agar menjaga sawah," ucap Dedi.

Pelantikan di tengah sawah itu juga mengingatkan tugas mereka ke depan. Pada 2017 nanti, Purwakarta mencanangkan Desa berbasis IT.

"Lalu apa saja yang akan membutuhkan IT? Ini yang akan menjadi branding, promo dari produk desa. Salah satunya persawahan dan itu memerlukan kerja keras kades," terangnya.

Misalnya, pelantikan kades dilakukan di sawah dengan menghadirkan beberapa kegiatan budaya dan kesenian. Hal itu akan dibuat rutin sehingga suatu hari nanti bisa sekaligus menjadi suguhan kegiatan pariwisata yang menarik.

RENI SUSANTI/KONTRIBUTOR PURWAKARTA

EditorLatief
Terkini Lainnya
Pelajar Purwakarta Bagikan Beras pada Warga Miskin
Pelajar Purwakarta Bagikan Beras pada Warga Miskin
purwakarta
Purwakarta Menetapkan Setiap Kamis adalah Hari Kasih Sayang
Purwakarta Menetapkan Setiap Kamis adalah Hari Kasih Sayang
purwakarta
Saat Mereka
Saat Mereka "Patungan" Bantu Korban Rohingya...
purwakarta
"Lebih Baik Kami ke Purwakarta Daripada Harus ke Cianjur..."
purwakarta
Dedi Mulyadi Berpamitan pada Warga Purwakarta
Dedi Mulyadi Berpamitan pada Warga Purwakarta
purwakarta
Purwakarta Gandeng Kejaksaan Awasi Dana Desa
Purwakarta Gandeng Kejaksaan Awasi Dana Desa
purwakarta
Purwakarta Lestarikan Permainan Tradisional Egrang
Purwakarta Lestarikan Permainan Tradisional Egrang
purwakarta
Bak Artis Sinetron, Dedi Mulyadi
Bak Artis Sinetron, Dedi Mulyadi "Diserbu" TKI di Hongkong
purwakarta
Masyarakat Purwakarta Gelar Kirab Bendera Merah Putih
Masyarakat Purwakarta Gelar Kirab Bendera Merah Putih
purwakarta
Kebiasaan Unik Dedi Mulyadi dalam Menyambut Hari Kemerdekaan RI
Kebiasaan Unik Dedi Mulyadi dalam Menyambut Hari Kemerdekaan RI
purwakarta
Pendidikan Berbasis Madrasah di Purwakarta Layak Ditiru
Pendidikan Berbasis Madrasah di Purwakarta Layak Ditiru
purwakarta
Ritual Tradisional untuk Menyambut Upacara Kemerdekaan di Purwakarta
Ritual Tradisional untuk Menyambut Upacara Kemerdekaan di Purwakarta
purwakarta
Purwakarta Terapkan Full Day School Berbasis Madrasah dan Pesantren
Purwakarta Terapkan Full Day School Berbasis Madrasah dan Pesantren
purwakarta
Warga Purwakarta Mampu Terapkan Nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan
Warga Purwakarta Mampu Terapkan Nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan
purwakarta
Sedekah Lewat Kebijakan, Dedi Mulyadi Diapresiasi Kiai Cipasung
Sedekah Lewat Kebijakan, Dedi Mulyadi Diapresiasi Kiai Cipasung
purwakarta