Sambut Pemudik, Ganjar Minta Seluruh Kepala Desa di Jateng Buat Tempat Karantina Covid-19

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Minggu, 5 April 2020
Sambut Pemudik, Ganjar Minta Seluruh Kepala Desa di Jateng Buat Tempat Karantina Covid-19DOK. Humas Pemprov JatengGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkeliling ke sejumlah desa di Kabupaten Kendal dan Batang untuk mengecek persiapan desa dalam menyambut pemudik, Minggu (5/4/2020).

KOMPAS.com – Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo meminta kepada seluruh kepala desa (Kades) di Jateng untuk membuat tempat karantina guna menyambut pemudik.

Dia menjelaskan, tempat karantina tersebut tidak harus membuat gedung baru. Tapi, bisa memanfaatkan beberapa gedung yang ada, seperti sekolah, balai desa, bahkan rumah warga.

"Saya juga titip pesan kepada seluruh Kades untuk memantau betul mereka-mereka yang mudik. Dan yang belum mudik, kami berharap keluarganya melarang mereka untuk mudik. Kalau tetap mudik, akan kami karantina selama 14 hari," ujarnya.

Dia mengatakan itu usai berkeliling ke sejumlah desa di Kabupaten Kendal dan Batang untuk mengecek persiapan desa dalam menyambut pemudik, Minggu (5/4/2020).

"Beberapa desa yang saya cek tadi, semuanya sudah siap dengan tempat karantina masing-masing. Pintu masuk desa-desa juga sudah dijaga oleh petugas," katanya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Baca juga: Ganjar Siapkan Jaring Pengaman Ekonomi Rp 1 Triliun untuk Karyawan Terdampak PHK

Pengecekan di desa-desa

Adapun, Ganjar berkeliling bersama komunitas motornya Bandiyem Grup Motoran. Dia berangkat pukul 08.00 WIB dan baru tiba di rumah sekitar pukul 15.00 WIB.

Beberapa desa yang dia kunjungi, di antaranya Desa Trisobo, Kecamatan Boja Kabupaten Kendal, Desa Ngadirejo dan Desa Pacet Kecamatan Reban Kabupaten Batang dan Desa Jungsemi Kecamatan Kangkung Kabupaten Kendal.

Selain mengecek persiapan desa, dia juga membagikan sembako untuk mencukupi kebutuhan warga.

Tak hanya itu, dia juga memberikan masker dan penyanitasi tangan kepada bidan-bidan desa untuk menjaga kesehatannya.

Penjabat (Pj) Kepala Desa Trisobo, Suwondo mengatakan, pihaknya sudah menyiapkan dua ruangan untuk karantina pemudik.

Baca juga: Hadapi Corona, Ganjar Minta Desa Hidupkan Lagi Tradisi Jimpitan untuk Lumbung Pangan

“Satu di gedung Poliklinik Kesehatan Desa (PKD) dan satunya di Balai Desa. Sampai saat ini belum difungsikan karena baru disiapkan," terangnya.

Saat ini, lanjutnya, sudah ada 10 orang. Setelah dicek dan dinyatakan sehat, mereka dipulangkan dan menjalani isolasi mandiri di rumah.

Usai dari Trisobo, Ganjar langsung menuju Desa Ngadirejo dan Desa Pacet, Kecamatan Reban, Kabupaten Batang.

Di dua desa itu, juga sudah disiapkan tempat karantina bagi para pemudik. Bahkan di Desa Pacet, sebanyak 14 pemudik sudah dikarantina.

Baca juga: Selama Pandemi Corona, Pemudik Tujuan Jateng dan Jatim di Terminal Pulo Gebang Mendominasi

Kepala Desa Pacet Dendy Hermawan mengatakan, total ada 30 pemudik di desa ini dan langsung diisolasi begitu mereka datang.

“Kami menyiapkan tiga tempat, yakni di gedung PKD dan dua rumah warga. Yang sekarang masih diisolasi, ada 14 orang dan semuanya sehat," ujarnya.

Beranjak dari Desa Pacet, Ganjar meneruskan perjalanan menuju desa Jungsemi Kecamatan Kangkung Kabupaten Kendal.

Di desa itu, Ganjar mengecek Puskesmas serta tempat isolasi. Selain itu, dia juga menyempatkan untuk menengok dua Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang baru saja pulang dari Malaysia.

Baca juga: Selama Pandemi Corona, Warga Jateng Bakal Terima Bantuan

Keduanya sedang menjalani karantina mandiri di rumah masing-masing.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Sidak PPDB, Ganjar: Kalau Terdapat Pelanggaran, Kami Coret Langsung
Sidak PPDB, Ganjar: Kalau Terdapat Pelanggaran, Kami Coret Langsung
Jateng Gayeng
Jokowi Minta Pencairan Insentif Tenaga Medis Tak Bertele-tele, Ganjar: Mudah-mudah Segera Cair
Jokowi Minta Pencairan Insentif Tenaga Medis Tak Bertele-tele, Ganjar: Mudah-mudah Segera Cair
Jateng Gayeng
Ganjar Pastikan Kapasitas Rumah Sakit dan APD untuk Penanganan Covid-19 di Jateng Masih Aman
Ganjar Pastikan Kapasitas Rumah Sakit dan APD untuk Penanganan Covid-19 di Jateng Masih Aman
Jateng Gayeng
Di Lomba Inovasi Daerah dalam Tatanan Normal Baru, Jateng Borong Penghargaan
Di Lomba Inovasi Daerah dalam Tatanan Normal Baru, Jateng Borong Penghargaan
Jateng Gayeng
Hanung Bramantyo: Terima Kasih Pak Ganjar, Sudah Bikin Kota Lama Keren
Hanung Bramantyo: Terima Kasih Pak Ganjar, Sudah Bikin Kota Lama Keren
Jateng Gayeng
PPDB Jateng Dibanjir Komplain Server
PPDB Jateng Dibanjir Komplain Server "Error", Begini Penjelasan Ganjar
Jateng Gayeng
Zona Merah Covid-19 Tersisa 3, Jateng Tak Buru-buru Terapkan New Normal
Zona Merah Covid-19 Tersisa 3, Jateng Tak Buru-buru Terapkan New Normal
Jateng Gayeng
Ganjar Kecewa Pasar Mangkang Semarang Tidak Terapkan Protokol Kesehatan
Ganjar Kecewa Pasar Mangkang Semarang Tidak Terapkan Protokol Kesehatan
Jateng Gayeng
Rindu Travelling? Candi Borobudur Kembali Dibuka Akhir Pekan Ini
Rindu Travelling? Candi Borobudur Kembali Dibuka Akhir Pekan Ini
Jateng Gayeng
Kembali Masuk Kerja, Ini Langkah ASN Pemprov Jateng Sambut “New Normal”
Kembali Masuk Kerja, Ini Langkah ASN Pemprov Jateng Sambut “New Normal”
Jateng Gayeng
Ganjar Cek Kesiapan
Ganjar Cek Kesiapan "New Normal" Sarana Publik Meski Belum Dibuka
Jateng Gayeng
Ganjar Minta Semua Pihak Harus Berlatih Cara Hidup New Normal
Ganjar Minta Semua Pihak Harus Berlatih Cara Hidup New Normal
Jateng Gayeng
Ganjar Anggarkan Rp 38 Miliar, Bantu Sediakan Bahan Pokok bagi UMKM Boga di Jateng
Ganjar Anggarkan Rp 38 Miliar, Bantu Sediakan Bahan Pokok bagi UMKM Boga di Jateng
Jateng Gayeng
Pemprov Jateng akan Borong 3 Juta Masker Buatan UMKM Senilai Rp 10 Miliar
Pemprov Jateng akan Borong 3 Juta Masker Buatan UMKM Senilai Rp 10 Miliar
Jateng Gayeng
Bukan Uang, Ganjar Pastikan 27.400 Warga Jateng di Jabodetabek Terima Bantuan Sembako
Bukan Uang, Ganjar Pastikan 27.400 Warga Jateng di Jabodetabek Terima Bantuan Sembako
Jateng Gayeng