Guru-guru di Purwakarta Akan Belajar ke Australia

Kompas.com - Jumat, 2 Juni 2017
Guru-guru di Purwakarta Akan Belajar ke AustraliaKOMPAS.com/IRWAN NUGRAHABupati Purwakarta Dedi Mulyadi berfoto dengan guru-guru yang akan diberaangkatkan ke Australia.


PURWAKARTA, KOMPAS.com - Puluhan guru tingkat Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) di lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta akan segera diberangkatkan ke Adelaide, Australia. Tujuannya, untuk mengikuti program magang “Teacher Professional Development 2017”.

Adapun program itu dilakukan agar guru-guru di Purwakarta mendapatkan tambahan wawasan mengajar. Sekretaris Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta, Purwanto mengatakan, para guru yang ikut adalah mereka yang lolos proses seleksi khusus pada Mei 2017.

“Mereka adalah para guru terbaik sehingga berhak mengikuti program di Negeri Kangguru tersebut,” jelas Purwanto, Kamis (1/6/2017).

Dalam penjelasan itu, Purwanto mengatakan bahwa ada 24 guru yang akan diterbangkan ke Australia. Sekarang sedang persiapan untuk keberangkatannya.

Adapun kegiatan di Australia meliputi praktik secara langsung dan melihat bagaimana tata cara belajar mengajar yang jadi diterapkan di sana.

"Mereka akan berada di Adelaide selama 21 hari. Mereka magang di sekolah dan tidur di home stay dengan fasilitas memadai," tambahnya.

Sebetulnya, kata Purwanto, program tersebut bukanlah sebuah gebrakan. Sebab, Pemerintah Provinsi Jawa Barat selama ini telah menjalin kerja sama dengan Pemerintah Adelaide, Australia.

Tahun ini, juga bukan kali pertama para guru dikirim ke sana. "Tahun lalu juga ada. Harapannya, ada proses pengajaran yang lebih baik saat mereka sudah kembali ke sini," ujar dia.

Seperti diketahui, sistem belajar mengajar di Kabupaten  Purwakarta sudah menerapkan pendidikan berbasis karakter melalui pola aplikatif siswa.

Para siswa di sana tidak hanya mendapatkan pendidikan umum seperti biasa. Akan tetapi mereka juga mendapatkan mata pelajaran aplikatif berbasis karakter sesuai dengan lingkungannya.

Contohnya, para siswa di wilayah pegunungan akan mendapatkan mata pelajaran aplikatif berbeda dengan mereka yang sekolah di perkotaan.

Di perkotaan, pendidikan difokuskan pada aspek modern.. Mereka dipersiapkan menjadi teknisi ahli dalam berbagai bidang atau wirausahawan. Sedangkan di wilayah pegunungan, para siswa mendapatkan pendidikan aplikatif tentang pertanian dan peternakan.

"Semua dilakukan sesuai dengan teknik modern tanpa melupakan ilmu dari pendahulu warga Sunda," tambahnya.

Pendidikan aplikatif sebelumnya telah dilaksanakan di seluruh sekolah di bawah naungan Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta. Di bidang pendidikan keagamaan, misalnya, siswa beragama muslim diwajibkan mendapat pelajaran Kitab Kuning setiap hari Jumat. Sedangkan pelajar non muslim diperkenankan mempelajari kitab sesuai keyakinannya pada ruang khusus. (KONTRIBUTOR PURWAKARTA/IRWAN NUGRAHA)

EditorSri Noviyanti
Komentar
Terkini Lainnya
Masyarakat Purwakarta Gelar Kirab Bendera Merah Putih
Masyarakat Purwakarta Gelar Kirab Bendera Merah Putih
purwakarta
Kebiasaan Unik Dedi Mulyadi dalam Menyambut Hari Kemerdekaan RI
Kebiasaan Unik Dedi Mulyadi dalam Menyambut Hari Kemerdekaan RI
purwakarta
Pendidikan Berbasis Madrasah di Purwakarta Layak Ditiru
Pendidikan Berbasis Madrasah di Purwakarta Layak Ditiru
purwakarta
Ritual Tradisional untuk Menyambut Upacara Kemerdekaan di Purwakarta
Ritual Tradisional untuk Menyambut Upacara Kemerdekaan di Purwakarta
purwakarta
Purwakarta Terapkan Full Day School Berbasis Madrasah dan Pesantren
Purwakarta Terapkan Full Day School Berbasis Madrasah dan Pesantren
purwakarta
Warga Purwakarta Mampu Terapkan Nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan
Warga Purwakarta Mampu Terapkan Nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan
purwakarta
Sedekah Lewat Kebijakan, Dedi Mulyadi Diapresiasi Kiai Cipasung
Sedekah Lewat Kebijakan, Dedi Mulyadi Diapresiasi Kiai Cipasung
purwakarta
Dalang Dadan: Pemimpin Jawa Barat Harus Cinta Budaya Sunda
Dalang Dadan: Pemimpin Jawa Barat Harus Cinta Budaya Sunda
purwakarta
Wow...di Purwakarta Tersebar “ATM Beras”
Wow...di Purwakarta Tersebar “ATM Beras”
purwakarta
Listrik dan Gas di Pedesaan Hemat Berkat Biogas
Listrik dan Gas di Pedesaan Hemat Berkat Biogas
purwakarta
TNI AL
TNI AL "Kepincut" Kawasan Jatiluhur
purwakarta
Dedi Mulyadi Ajak Preman Bersihkan Masjid
Dedi Mulyadi Ajak Preman Bersihkan Masjid
purwakarta
Sekolah di Purwakarta Diliburkan Selama Puasa, Fokus ke Kitab Kuning
Sekolah di Purwakarta Diliburkan Selama Puasa, Fokus ke Kitab Kuning
purwakarta
Toleransi di Purwakarta Istimewa Jadi Contoh Negara Dunia
Toleransi di Purwakarta Istimewa Jadi Contoh Negara Dunia
purwakarta