Tjahyo Kumolo: Radikalisme Jadi Salah Satu Tantangan Terbesar Indonesia Saat Ini

Anissa Dea Widiarini
Kompas.com - Senin, 14 Oktober 2019
Tjahyo Kumolo: Radikalisme Jadi Salah Satu Tantangan Terbesar Indonesia Saat IniDok. Humas Pemkot SemarangMenteri Dalam Negeri Tjahyo Kumolo dan Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat menghadiri acara Temu Kangen Alumni Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Jawa Tengah, di Semarang, Minggu (13/10/2019).

KOMPAS.com – Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahyo Kumolo mengungkapkan, saat ini Indonesia menghadapi empat tantangan besar. Pertama, yakni radikalisme.

Kedua, terorisme. Tantangan ketiga, yaitu narkoba. Terakhir adalah kesenjangan sosial yang masih ditemui di Indonesia.

"Setelah 74 tahun Indonesia merdeka, tantangan paling berat, yaitu masalah terorisme dan radikalisme. Terorisme dan radikalisme merupakan ancaman," ungkap Tjahjo.

Contohnya, selama menjabat sebagai Mendagri, dia banyak menemui banyak organisasi masyarakat yang anti Pancasila.

Baca juga: Cegah Radikalisme dan Terorisme, BNPT Perkuat Organisasi Perempuan Sumbar

"Ada 427 lebih organisasi masyarakat yang sebagian besar ormas keagamaan yang mendaftar. Di situ ada ormas yang AD/ART-nya jelas mencantumkan anti Pancasila. Langsung di stop dan tidak dikeluarkan izin karena jelas-jelas melanggar ideologi negara,” paparnya.

Tak hanya itu, melalui kacamatanya sebagai Mendagri, Tjahyo menilai Indonesia sedang mengalami dinamika rasa persatuan dan kesatuan bangsa yang cukup memprihatinkan.

“Hari ini orang saling mengenal atau dekat, tidak melihat prestasinya atau posisinya, tapi dari asli mana, daerah mana suku mana agama apa," ungkap Tjahjo dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (14/10/2019).

Karena kondisi tersebut, alumni Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) ini mengatakan, ke depannya agenda strategis nasional harus bisa memperkuat rasa cinta tanah air, cinta bangsa, dan cinta negara.

Baca juga: Walkot Semarang Dukung Program Pemberantasan Korupsi di Jateng

Cinta kepada bangsa, kata Tjahyo, harus dibangun dan dipahami bahwa Indonesia terdiri atas beragam suku, budaya, bahasa, agama yang dipersatukan oleh Pancasila.

Imbauan tersebut Tjahyo sampaikan saat memberikan sambutan di acara Temu Kangen Alumni KNPI Jawa Tengah, di Kota Semarang, Minggu (13/10/2019).

Acara tersebut dihadiri sejumlah tokoh yang pernah menjadi pengurus KNPI, Provinsi Jawa Tengah, termasuk Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi.

Di akhir sambutannya, Tjahyo mengajak semua alumni KNPI untuk tegas dan berani menolak yang ingin memecah belah NKRI.

Baca juga: Bangun Transportasi Kota Berbasis Rel, Pemkot Semarang Gandeng PT. KAI

“Harus tegas, siapa kawan dan siapa lawan, pada perorangan, kelompok atau golongan yang berniat untuk memecah belah NKRI. Itu bukan cuma lawannya TNI tapi musuhnya kita alumni KNPI,” pungkasnya.

Sebagai informasi, Tjahjo Kumolo pernah menjadi pengurus KNPI Jawa Tengah periode 1985-1996,. Kemudian menjadi Sekretaris Jenderal KNPI pusat pada 1988-1991. Jabatan terakhirnya, yakni Ketua KNPI Pusat periode 1990-1993.

Adapun Hendrar Prihadi, sebagai tuan rumah acara temu kangen, pernah menjadi Ketua KNPI Jawa Tengah untuk dua periode, yakni periode 2004-2007 dan pada 2007-2011.

PenulisAnissa Dea Widiarini
EditorSri Noviyanti
Terkini Lainnya
Longgarkan PKM, Pemkot Semarang Perketat Aturan Penggunaan Masker
Longgarkan PKM, Pemkot Semarang Perketat Aturan Penggunaan Masker
semarang
Pemkot Semarang Upayakan Semua Siswa dan Guru Dapatkan Kuota Internet Gratis
Pemkot Semarang Upayakan Semua Siswa dan Guru Dapatkan Kuota Internet Gratis
semarang
Hari Anak Nasional, Wali Kota Semarang Dengarkan Cerita Pelajar Selama PJJ
Hari Anak Nasional, Wali Kota Semarang Dengarkan Cerita Pelajar Selama PJJ
semarang
Konsep
Konsep "New Normal" Pemkot Semarang Dapatkan Penghargaan dari Kemendagri
semarang
Wali Kota Semarang Imbau Masyarakat Dukung Pasien Covid-19
Wali Kota Semarang Imbau Masyarakat Dukung Pasien Covid-19
semarang
Sambut
Sambut "New Normal", Pemkot Semarang Tingkatkan Pelaksanaan Rapid Test Massal
semarang
Masyarakat Bisa Masuk Kota Semarang dengan Transportasi Umum, Asalkan…
Masyarakat Bisa Masuk Kota Semarang dengan Transportasi Umum, Asalkan…
semarang
Warga Kota Semarang Respons Positif Program Lumbung Kelurahan
Warga Kota Semarang Respons Positif Program Lumbung Kelurahan
semarang
10.000 Paket Bansos Presiden di Kota Semarang Telah Didistribusikan ke 7 Kecamatan
10.000 Paket Bansos Presiden di Kota Semarang Telah Didistribusikan ke 7 Kecamatan
semarang
Kota Semarang Dapat Bansos 339.000 Paket, Hendi Harap Semua Warga Terdampak Covid-19 Terima Bantuan
Kota Semarang Dapat Bansos 339.000 Paket, Hendi Harap Semua Warga Terdampak Covid-19 Terima Bantuan
semarang
339.000 Paket Bantuan untuk Masyarakat Terdampak Covid-19 di Kota Semarang Siap Didistribusikan
339.000 Paket Bantuan untuk Masyarakat Terdampak Covid-19 di Kota Semarang Siap Didistribusikan
semarang
Dibanding Kota Lain, Jumlah Pasien Covid-19 Sembuh di Kota Semarang Paling Tinggi
Dibanding Kota Lain, Jumlah Pasien Covid-19 Sembuh di Kota Semarang Paling Tinggi
semarang
Digitalisasi Antar Semarang Jadi Kota dengan Perencanaan Pembangunan Terbaik
Digitalisasi Antar Semarang Jadi Kota dengan Perencanaan Pembangunan Terbaik
semarang
Mei Mendatang Pemkot Semarang akan Distribusikan 290.000 Paket Bansos
Mei Mendatang Pemkot Semarang akan Distribusikan 290.000 Paket Bansos
semarang
Wali Kota Semarang Harap Masyarakat Patuhi Aturan PKM
Wali Kota Semarang Harap Masyarakat Patuhi Aturan PKM
semarang