1.500 Orang Akan Hadiri Kongres Sampah di Jateng

Hotria Mariana
Kompas.com - Jumat, 11 Oktober 2019
1.500 Orang Akan Hadiri Kongres Sampah di JatengDok. Pemprov Jawa TengahSalah satu panitia Kongres Sampah Putut Yulianto saat memberikan keterangan terkait acara tersebut.

KOMPAS.com – Mulai dari warga, akademisi, aktivis, pejabat pemerintah, hingga pengusaha akan berkumpul pada Kongres Sampah.

Adapun acara yang diinisiasi Gubernur Jawa Tengah Granjar Pranowo tersebut akan dilaksanakan di Desa Kesongo, Semarang, Jawa Tengah, pada Sabtu (12/10/2019) dan berakhir Minggu (13/10/2019).

Selaku panitia acara, Putut Yulianto mengatakan kehadiran elemen-elemen yang berjumlah 1.500 orang tersebut guna membahas tuntas penanganan sampah di Tanah Air.

"Nanti di kongres tersebut harapannya bisa muncul keputusan yang akan mengikat pemerintah pusat hingga desa. Makanya harus dihadirkan semua," kata Putut dalam rilis yang diterima Kompas.com, Kamis (10/10/2019).

Baca juga: Upaya Semarang Mewujudkan Sustainable City Lewat Pengolahan Sampah

Soal diundangnya para pengusaha, Putut menjelaskan, keterlibatan mereka akan sangat membantu keberlangsungan kongres terutama terkait data, riil aksi dan pola edukasi.

Kongres tentunya akan semakin berbobot dengan diundangnya para akademisi dari seluruh universitasa di Jawa Tengah.

Sementara itu, untuk akademisi, yang bakal terlibat sebanyak 77 orang dari seluruh universitas di Jawa Tengah.

"Untuk pengusaha akan hadir ada 27 perusahaan yang punya keterkaitan dengan sampah. Praktisi ada 26 orang ditambah 430 komunitas. Bahkan perkumpulan pemulung juga bakal ikut hadir," tambahnya.

Baca juga: Sampah Non Organik Membeludak, Perusahaan Digital Ini Tawarkan Solusi

Seluruh elemen tersebut bakal mengikuti segenap rangkaian acara kongres, dari pameran hingga sidang komisi.

Keterlibatan elemen-elemen tersebut di Kongres Sampah diharapkan dapat menghasilkan formula ampuh untuk penanganan sampah ke depan, terutama soal edukasi ke masyarakat.

Salah satu pengusaha pengolah sampah dari Asosiasi Daur Ulang Indonesia Hendra mengakui persoalan sampah di Indonesia lantaran minimnya edukasi persampahan.

"Kalau seluruh sektor warga negara Indonesia memiliki semangat yang sama mengatasi ini, pengelolaan sampah yang baik bahkan modern bukan hal mustahil. Edukasi ini harus jadi fokus dalam kongres," katanya.

PenulisHotria Mariana
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Ganjar Pastikan Penerima PKH yang Sudah Lulus Tetap dapat Pendampingan
Ganjar Pastikan Penerima PKH yang Sudah Lulus Tetap dapat Pendampingan
Jateng Gayeng
Ganjar Pranowo Siapkan Wisata Investasi untuk Calon Investor
Ganjar Pranowo Siapkan Wisata Investasi untuk Calon Investor
Jateng Gayeng
Di Hadapan 1590 Legislator Jateng, Ganjar Tekankan Antikorupsi dan Integritas
Di Hadapan 1590 Legislator Jateng, Ganjar Tekankan Antikorupsi dan Integritas
Jateng Gayeng
Tingkatkan Investasi Industri Furnitur, BKPM Gandeng Pemprov Jateng
Tingkatkan Investasi Industri Furnitur, BKPM Gandeng Pemprov Jateng
Jateng Gayeng
Sejahterakan UMKM dan Petani, Ganjar akan Luncurkan Bank Khusus
Sejahterakan UMKM dan Petani, Ganjar akan Luncurkan Bank Khusus
Jateng Gayeng
Buku, Jahe Rempah, dan Guritan di Ulang Tahun Ganjar
Buku, Jahe Rempah, dan Guritan di Ulang Tahun Ganjar
Jateng Gayeng
Ganjar Jembatan Perubahan, Sebuah Buku Tentang Kinerja Sang Gubernur
Ganjar Jembatan Perubahan, Sebuah Buku Tentang Kinerja Sang Gubernur
Jateng Gayeng
Gara-gara
Gara-gara "TeLe ApIK" Jateng Raih Penghargaan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik
Jateng Gayeng
Ganjar: 4 Rekomendasi Kongres Sampah Akan Masuk APBD 2020
Ganjar: 4 Rekomendasi Kongres Sampah Akan Masuk APBD 2020
Jateng Gayeng
Kongres Sampah Jateng Hasilkan Rekomendasi Pembentukan Satgas Sampah
Kongres Sampah Jateng Hasilkan Rekomendasi Pembentukan Satgas Sampah
Jateng Gayeng
Lewat Musyawarah, Kongres Sampah Hari Pertama Lahirkan 4 Rekomendasi
Lewat Musyawarah, Kongres Sampah Hari Pertama Lahirkan 4 Rekomendasi
Jateng Gayeng
1.500 Orang Akan Hadiri Kongres Sampah di Jateng
1.500 Orang Akan Hadiri Kongres Sampah di Jateng
Jateng Gayeng
Gara-gara 3 Inovasi Ini, Jateng Jadi Provinsi Terbaik di IGA 2019
Gara-gara 3 Inovasi Ini, Jateng Jadi Provinsi Terbaik di IGA 2019
Jateng Gayeng
Sumut Tertarik Cara Ganjar Wujudkan Jateng sebagai
Sumut Tertarik Cara Ganjar Wujudkan Jateng sebagai "Smart Province"
Jateng Gayeng
Bupati dan Wali Kota Se-Jateng Sepakat Tanamkan Jiwa Antikorupsi Lewat Pendidikan
Bupati dan Wali Kota Se-Jateng Sepakat Tanamkan Jiwa Antikorupsi Lewat Pendidikan
Jateng Gayeng