Wali Kota Hendi: Semarang Siap Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Jumat, 3 April 2020
Wali Kota Hendi: Semarang Siap Bertahan di Tengah Pandemi Virus CoronaDOK. Humas Pemkot SemarangWali Kota Semarang Hendrar Prihadi saat menerima bantuan sosial dari beberapa pihak swasta untuk penanganan Covid-19, Jumat (3/4/2020).

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menilai, Kota Semarang semakin siap dan dapat bertahan di tengah pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19).

Optimisme ini, Hendi—panggilan akrab Hendrar Prihadi, sampaikan bila lembaga negara, Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), dan pihak swasta bergerak bersama dan saling membantu.

Apalagi, lanjutnya, selama dua minggu diliburkan, warga Kota Semarang kini tengah merasakan dampaknya, yaitu menurunnya pendapatan ekonomi dan logistik.

“Insyaallah ini akan membuat kita lebih mantap lagi. Semarang dapat menghadapi dan menangani persoalan Covid-19 ini, terutama perihal logistik dan bantuan ekonomi bagi warga yang terkena dampak,” tuturnya, Jumat (3/4/2020).

Dia mengatakan itu menyusul banyak pihak swasta yang tergerak membantu Pemerintah Kota ( Pemkot) Semarang dalam melakukan berbagai upaya strategis secara masif.

Baca juga: Pemkab Semarang Persiapkan Ruang Isolasi untuk Pemudik

Salah satunya adalah bantuan pengamanan sosial yang diberikan kepada Pemkot Semarang untuk disalurkan kepada masyarakat, Jumat (3/4/2020).

Bantuan tersebut berupa 5.000 paket sembako, satu ton beras, dan lima bilik disinfektan.

Adapun, beberapa pihak swasta yang memberikan bantuan tersebut, di antaranya Kopi luwak, Petani Pemalang, dan Hasan Mingyuang.

Menerima bantuan ini, Wali Kota yang akrab disapa Hendi itu pun mengaku bersyukur karena konsep pembangunan “Bergerak Bersama” yang digaungkannya selama ini berjalan dalam penanganan Covid-19.

Dia menyebut, konsep tersebut menjadi yang paling penting untuk membuat kota ini mampu bangkit.

Baca juga: Pasien Rehabilitasi Jiwa di Semarang Jalani Terapi dengan Jahit Masker dan APD

“Sekarang ada problem Covid-19, kalau kemudian pemerintah saja yang mengurusi ya bisa, tapi pasti penanganannya jadi lama,” ujarnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Selain bantuan sosial, Pemkot Semarang juga akan berusaha mempertahankan ekonomi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

Salah satu caranya adalah dengan melakukan penundaan pembayaran kewajiban bagi UMKM yang memperoleh modal melalui Kredit Wibawa.

“Selama masih dalam kewenangan Pemkot, nanti saya akan sampaikan kepada Kepala Dinas Koperasi untuk menunda pembayaran kredit bagi UMKM,” ujarnya.

Baca juga: Deteksi Gejala Awal Terinfeksi Corona, RSUD di Semarang Sediakan Link Online

Pihaknya pun mengungkapkan kewajiban tersebut tetap harus dipenuhi, namun hal terpenting saat ini bagaimana agar ekonominya dapat berjalan dengan baik.

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Sambut
Sambut "New Normal", Pemkot Semarang Tingkatkan Pelaksanaan Rapid Test Massal
semarang
Masyarakat Bisa Masuk Kota Semarang dengan Transportasi Umum, Asalkan…
Masyarakat Bisa Masuk Kota Semarang dengan Transportasi Umum, Asalkan…
semarang
Warga Kota Semarang Respons Positif Program Lumbung Kelurahan
Warga Kota Semarang Respons Positif Program Lumbung Kelurahan
semarang
10.000 Paket Bansos Presiden di Kota Semarang Telah Didistribusikan ke 7 Kecamatan
10.000 Paket Bansos Presiden di Kota Semarang Telah Didistribusikan ke 7 Kecamatan
semarang
Kota Semarang Dapat Bansos 339.000 Paket, Hendi Harap Semua Warga Terdampak Covid-19 Terima Bantuan
Kota Semarang Dapat Bansos 339.000 Paket, Hendi Harap Semua Warga Terdampak Covid-19 Terima Bantuan
semarang
339.000 Paket Bantuan untuk Masyarakat Terdampak Covid-19 di Kota Semarang Siap Didistribusikan
339.000 Paket Bantuan untuk Masyarakat Terdampak Covid-19 di Kota Semarang Siap Didistribusikan
semarang
Dibanding Kota Lain, Jumlah Pasien Covid-19 Sembuh di Kota Semarang Paling Tinggi
Dibanding Kota Lain, Jumlah Pasien Covid-19 Sembuh di Kota Semarang Paling Tinggi
semarang
Digitalisasi Antar Semarang Jadi Kota dengan Perencanaan Pembangunan Terbaik
Digitalisasi Antar Semarang Jadi Kota dengan Perencanaan Pembangunan Terbaik
semarang
Mei Mendatang Pemkot Semarang akan Distribusikan 290.000 Paket Bansos
Mei Mendatang Pemkot Semarang akan Distribusikan 290.000 Paket Bansos
semarang
Wali Kota Semarang Harap Masyarakat Patuhi Aturan PKM
Wali Kota Semarang Harap Masyarakat Patuhi Aturan PKM
semarang
Wali Kota Semarang Puji Warga yang Kelola Lumbung Kelurahan Jadi Dapur Umum
Wali Kota Semarang Puji Warga yang Kelola Lumbung Kelurahan Jadi Dapur Umum
semarang
Hari Pertama PKM di Kota Semarang, Hendi Hentikan Kendaraan Plat Nomor Luar Kota
Hari Pertama PKM di Kota Semarang, Hendi Hentikan Kendaraan Plat Nomor Luar Kota
semarang
Tidak Terapkan PSBB, Angka Kesembuhan Covid-19 di Kota Semarang Terus Bertambah
Tidak Terapkan PSBB, Angka Kesembuhan Covid-19 di Kota Semarang Terus Bertambah
semarang
Resmi, Mulai Senin Besok Kota Semarang Berlakukan PKM Non PSBB
Resmi, Mulai Senin Besok Kota Semarang Berlakukan PKM Non PSBB
semarang
Bukan PSBB, Kota Semarang Akan Berlakukan Konsep Jogo Tonggo
Bukan PSBB, Kota Semarang Akan Berlakukan Konsep Jogo Tonggo
semarang