Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Fransisca Andeska Gladiaventa
Kompas.com - Jumat, 23 September 2022
Wali Kota (Walkot) Madiun Maidi terlihat berkeliling ke pedagang penjual bahan pokok makanan untuk memantau langsung harga di Pasar Besar Kota Madiun, Jumat (23/9/2022). Tak hanya berkeliling, Walkot Maidi juga berkantor di Pasar Besar untuk menekan inflasi di Kota Madiun. Dok. Pemkot Madiun Wali Kota (Walkot) Madiun Maidi terlihat berkeliling ke pedagang penjual bahan pokok makanan untuk memantau langsung harga di Pasar Besar Kota Madiun, Jumat (23/9/2022). Tak hanya berkeliling, Walkot Maidi juga berkantor di Pasar Besar untuk menekan inflasi di Kota Madiun.

KOMPAS.com – Wali Kota (Walkot) Madiun Maidi terus berupaya menekan laju inflasi yang terjadi di Kota Madiun imbas dari kenaikan harga bahan bakar minyak ( BBM).

Dua strategi penting yang digalakkan Maidi adalah turun langsung ke pasar-pasar tradisional. Ia bahkan memilih "ngantor" di Pasar Besar Kota Madiun, di Jalan Panglima Sudirman, Jumat (23/9/2022).

“Pada hari ini saya memilih untuk ngantor di pasar. Artinya, dengan cara seperti ini, kita akan tahu perkembangan harian kebutuhan usaha mikro kecil dan menengah ( UMKM)," ungkap Maidi dalam keterangan persnya, Jumat.

Maidi menjelaskan, terdapat 23.000 pelaku UMKM di Madiun. Kebanyakan dari mereka membeli barang mentah dari pasar tradisional.

Baca juga: Membanggakan Madiun, Wali Kota Maidi Raih Predikat The Best Overall IVL 2022

“Maka dari itu, saya akan terus memastikan harga kebutuhan bahan pokok di Kota Madiun ini tetap terjangkau untuk dibeli pelaku UMKM. Jadi, kita bisa bersama-bersama berkontribusi untuk mengerem inflasi,” ujar Maidi.

Tak hanya itu, Maidi juga terlihat berkeliling mengecek secara acak para pedagang yang berjualan bahan makanan pokok, seperti daging ayam, sayuran, beras, telur, minyak goreng, hingga gula.

Selama berkeliling, Maidi menyempatkan diri berdiskusi dengan beberapa pedagang. Ia pun mengingatkan pedagang untuk barang dengan harga produsen atau harga yang wajar.

Adapun keuntungannya, sebut dia, nanti akan disubsidi oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Madiun dengan harga yang wajar.

“Misal saja harga bawang merah di pasar ini Rp 35.000, saya cek harga di luaran ternyata Rp 24.000. Kalau begini, pedagang dilarang untuk berjualan di harga Rp 35.000. Jual dengan harga yang wajar, yaitu di Rp 24.000. Dengan begini, pedagang tidak dirugikan dan masyarakat juga mendapatkan harga yang murah,” jelas Maidi.

Baca juga: Green Leadership Nirwasita Tantra Jadi Penghargaan Ke-114 Madiun Selama Dipimpin Walkot Maidi

Lebih lanjut, Maidi mengatakan, apabila bahan pokok menjadi langka, pihaknya siap mengubungkan pedagang dengan produsen di luar daerah.

“Kami sudah memiliki jejaring produsen penyuplai bahan makanan yang berada di Kediri, Magetan, hingga Malang. Jadi masyarakat tak perlu khawatir akan adanya kelangkaan,” ujar Maidi.

Menurutnya, pengendalian harga kebutuhan makanan pokok akan membantu menekan angka inflasi daerah, membantu warga mencukupi kebutuhan mereka, serta membantu para pedagang agar tidak merugi.

“Ini (harga kebutuhan pokok) saya kendalikan semuanya. Jangan sampai masyarakat mengalami kesulitan, pedagang tidak dirugikan. Maka inilah fungsi saya ngantor di Pasar Besar,” kata Maidi.

Baca juga: Jokowi Instruksikan Pejabat Pakai Mobil Listrik, Pemkot Madiun Pesan 30 tapi Hanya Kebagian 1

Subsidi untuk pedagang

Beberapa pedagang terlihat menyampaikan kondisi kenaikan harga kebutuhan bahan pokok makanan kepada Walkot Maidi saat berkantor di Pasar Besar Kota Madiun, Jumat (23/9/2022). Dok. Humas Pemkot Madiun Beberapa pedagang terlihat menyampaikan kondisi kenaikan harga kebutuhan bahan pokok makanan kepada Walkot Maidi saat berkantor di Pasar Besar Kota Madiun, Jumat (23/9/2022).

Melihat permasalahan yang ada, Maidi memutuskan untuk memberikan subsidi harga penjualan sementara yang akan diberikan kepada pedagang bahan pokok makanan.

Adapun para pedagang tersebut seperti para pedagang yang mengalami kenaikan harga bahan akibat dari kenaikan BBM, mulai dari beras, minyak, gula, cabai, sayuran, hingga telur.

“Subsidi ini akan diberikan ke pedagang yang kemudian dari pedagang akan menjual sesuai dengan ketentuan dari pemerintah, sehingga pedagang tidak akan merugi dan masyarakat memperoleh harga yang murah,” jelas Maidi.

Rencananya, program subsidi bagi pedagang bahan makanan akan diberikan secara tidak terbatas waktu dengan besar anggaran mencapai Rp 8,9 miliar.

Baca juga: Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Bagi yang tidak taat peraturan, Maidi mengatakan, Pemkot Madiun akan menjual barang yang dijual pedagang dengan harga produsen.

“Jika ditemukan pedagang yang masih menjual dengan harga lebih tinggi dari produsen, mau tidak mau saya akan menjual barang produsen di sini untuk menurunkan harganya,” kata Maidi.

Maidi berharap program itu dapat membantu menekan angka inflasi, sehingga tidak akan begitu memengaruhi harga bahan pokok.

“Saya optimistis program ini bisa menekan harga bahan pokok, sehingga pedagang akan tenang karena barang cepat laku dan mereka tetap untung dari subsidi yang diberikan,” ucap Maidi.

PenulisFransisca Andeska Gladiaventa
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Madiun Raih 3 Penghargaan dari Kemenkes, Walkot Maidi: Bukti Madiun Kota Sehat
Madiun Raih 3 Penghargaan dari Kemenkes, Walkot Maidi: Bukti Madiun Kota Sehat
Madiun Kota Pendekar
Walkot Maidi Usulkan Kenaikan UMK Madiun Jadi Rp 2.138.107
Walkot Maidi Usulkan Kenaikan UMK Madiun Jadi Rp 2.138.107
Madiun Kota Pendekar
Kejar Target Madiun Bebas Stunting, Walkot Maidi Bagikan Paket Makanan Bergizi untuk Anak Stunting dan Ibu Hamil
Kejar Target Madiun Bebas Stunting, Walkot Maidi Bagikan Paket Makanan Bergizi untuk Anak Stunting dan Ibu Hamil
Madiun Kota Pendekar
Manfaatkan Teknologi Digital, PDAM Taman Sari Madiun Raih Juara 3 Digitalisasi Layanan Pelanggan
Manfaatkan Teknologi Digital, PDAM Taman Sari Madiun Raih Juara 3 Digitalisasi Layanan Pelanggan
Madiun Kota Pendekar
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun
Madiun Kota Pendekar
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah
Madiun Kota Pendekar
Membanggakan Madiun, Wali Kota Maidi Raih Predikat The Best Overall IVL 2022
Membanggakan Madiun, Wali Kota Maidi Raih Predikat The Best Overall IVL 2022
Madiun Kota Pendekar
HUT Ke-77 RI, Walkot Madiun Minta Generasi Muda Isi Kemerdekaan dengan Hal-hal Positif
HUT Ke-77 RI, Walkot Madiun Minta Generasi Muda Isi Kemerdekaan dengan Hal-hal Positif
Madiun Kota Pendekar
Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis
Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis
Madiun Kota Pendekar
Miliki Ribuan Spot WiFi Gratis, Madiun Dikukuhkan sebagai Desa Sensor Mandiri Pertama di Indonesia
Miliki Ribuan Spot WiFi Gratis, Madiun Dikukuhkan sebagai Desa Sensor Mandiri Pertama di Indonesia
Madiun Kota Pendekar
Green Leadership Nirwasita Tantra Jadi Penghargaan Ke-114 Madiun Selama Dipimpin Walkot Maidi
Green Leadership Nirwasita Tantra Jadi Penghargaan Ke-114 Madiun Selama Dipimpin Walkot Maidi
Madiun Kota Pendekar
Sukses Gelar MLC 2022, Walkot Maidi: Tahun Depan Kami Buat Lebih Besar
Sukses Gelar MLC 2022, Walkot Maidi: Tahun Depan Kami Buat Lebih Besar
Madiun Kota Pendekar
Ratusan Sambung Tuwuh di Madiun Pecahkan Rekor Muri, Wali Kota Maidi Ungkap Rasa Bahagia
Ratusan Sambung Tuwuh di Madiun Pecahkan Rekor Muri, Wali Kota Maidi Ungkap Rasa Bahagia
Madiun Kota Pendekar
Walkot Maidi Bagikan 1.000 Paket Daging Kurban untuk Anak Stunting di Kota Madiun
Walkot Maidi Bagikan 1.000 Paket Daging Kurban untuk Anak Stunting di Kota Madiun
Madiun Kota Pendekar
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting
Madiun Kota Pendekar