Terima Kunjungan Dubes India, Ganjar Diskusikan Peluang Investasi di Kawasan Industri Batang

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Senin, 24 Mei 2021
Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo saat menerima kunjungan Dubes India untuk Indonesia Manoj Kumar Bharti di ruang kerja Ganjar, Senin (24/5/2021)..
DOK. Humas Pemprov Jateng Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo saat menerima kunjungan Dubes India untuk Indonesia Manoj Kumar Bharti di ruang kerja Ganjar, Senin (24/5/2021)..

KOMPAS.com – Gubernur Jawa Tengah ( Jateng) Ganjar Pranowo menyambut baik kunjungan Duta Besar (Dubes) India untuk Indonesia Manoj Kumar Bharti ke Jateng.

Menurutnya, kerja sama antara India dan Jawa Tengah selama ini sudah berjalan baik. Terlebih, kini Jateng sedang berupaya mengembangkan beberapa kegiatan ekonomi agar bisa memulihkan kondisi.

“Saya senang dengan kunjungan ini, karena bisa meningkatkan kerja sama yang baik antara India dan Jateng. Sudah ada beberapa perusahaan dari India yang investasi ke Jateng, salah satunya perusahaan farmasi," kata Ganjar dalam pertemuan yang digelar di ruang kerjanya, Senin (24/5/2021).

Ganjar mengatakan, ke depan pihaknya juga ingin meningkatkan kerja sama di bidang lain dengan India karena beberapa kawasan industri baru sedang dibuka, salah satunya di Batang.

Baca juga: Pemprov Jateng Hapus Denda Pajak Kendaraan, Berlaku sampai September 2021

Gubernur berabut putih itu mengatakan, banyak peluang kerja sama yang dapat direalisasikan di kawasan industri terpadu itu.

"Jadi tak hanya farmasi, tapi kami bisa membuka peluang untuk kerja sama di sektor lainnya. Banyak hal yang bisa dikerjasamakan antara India dan Jateng, baik soal pendidikan kebudayaan dan lainnya," terangnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Sementara itu, Manoj mengatakan, pihaknya sudah mendengar bahwa Jateng kini sedang mengembangkan Kawasan Industri Terpadu Batang.

Dia menuturkan, pihaknya akan mempromosikan kawasan industri baru tersebut pada pengusaha yang kini ada di Jakarta.

"Akan kami pasarkan ke perusahaan-perusahaan India, termasuk yang di Jakarta. Ada 32 perusahaan India di Jakarta, dan ini akan kami iklankan ke mereka, agar di antaranya bisa berinvestasi di Batang," tuturnya.

Baca juga: Ganjar Pranowo Minta Pemprov Jateng Berikan Edukasi SRG kepada Petani

Manoj menambahkan, ada banyak peluang investasi India ke Jateng, di antaranya bidang farmasi, teknologi industri, solar energy, dan infrastruktur.

"Kami diskusi tentang banyak hal, terkait investasi. Selain itu, ini juga untuk memperkuat kerja sama bisnis yang sudah dijalankan antara India dan Jawa Tengah," katanya.

Manoj juga mengatakan, kerja sama perusahaan India dengan Jateng sudah terjalin baik saat ini.

Salah satunya adalah kerja sama di bidang farmasi antara perusahaan India dengan perusahaan Indonesia bernama Sampharindo Retroviral di Kota Semarang.

"Selain itu, ada juga perusahaan lain yang berproduksi biji-bijian di Jawa Timur bernama PT Advanta Seeds yang akan mengembangkan industrinya di Jateng," imbuhnya.

Baca juga: Ketua DPRD Jateng Sentil Ganjar soal Jalan Rusak di Grobogan-Blora

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi
Jateng Gayeng
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?
Jateng Gayeng
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya
Jateng Gayeng
Bantu PKL Hadapi PPKM, Ganjar Borong Dagangan Mereka untuk Dibagikan ke Warga
Bantu PKL Hadapi PPKM, Ganjar Borong Dagangan Mereka untuk Dibagikan ke Warga
Jateng Gayeng
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen
Jateng Gayeng
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos
Jateng Gayeng
Ganjar Tangani Pandemi di Jateng Lewat
Ganjar Tangani Pandemi di Jateng Lewat "Rembug Desa", Epidemolog: Ini Bagus
Jateng Gayeng
Terpilih Jadi Ketum Indonesiapersada.id, Ganjar Akui Siap Jalankan Amanah
Terpilih Jadi Ketum Indonesiapersada.id, Ganjar Akui Siap Jalankan Amanah
Jateng Gayeng
Jateng Siap Laksanakan PPKM Darurat, Ganjar: Itu Cara yang Lebih Tegas
Jateng Siap Laksanakan PPKM Darurat, Ganjar: Itu Cara yang Lebih Tegas
Jateng Gayeng
RSUD Batang Tambah 50 Persen Kapasitas Penanganan Covid-19, Ganjar: Sudah Bagus
RSUD Batang Tambah 50 Persen Kapasitas Penanganan Covid-19, Ganjar: Sudah Bagus
Jateng Gayeng
Ingin Masyarakat Disiplin Terapkan Prokes, Ganjar: Lakukan Gerakan “Eling lan Ngelingke”
Ingin Masyarakat Disiplin Terapkan Prokes, Ganjar: Lakukan Gerakan “Eling lan Ngelingke”
Jateng Gayeng
Respons Cepat Aduan Masyarakat Jateng, Gubernur Ganjar Bikin Call Center Covid-19
Respons Cepat Aduan Masyarakat Jateng, Gubernur Ganjar Bikin Call Center Covid-19
Jateng Gayeng
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah
Jateng Gayeng
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng
Jateng Gayeng
Vaksinasi di Sentra Gradhika Jateng Berhasil Ditertibkan dalam 1 Jam, Ganjar Siap Evaluasi
Vaksinasi di Sentra Gradhika Jateng Berhasil Ditertibkan dalam 1 Jam, Ganjar Siap Evaluasi
Jateng Gayeng