Naik Bus Trans Semarang Kini Semakin Mudah Dengan T-Cash

Kompas.com - Jumat, 18 Agustus 2017
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mencoba layanan Tcash saat menggunakan Bus Trans Semarang. Pelanggan bus rapid transit di Kota Semarang kini bisa membayar dengan aplikasi Tcash. Pemerintah Kota Semarang bekerja sama dengan Telkomsel dalam mewujudkan layanan pembayaran non-tunai itu. Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mencoba layanan Tcash saat menggunakan Bus Trans Semarang. Pelanggan bus rapid transit di Kota Semarang kini bisa membayar dengan aplikasi Tcash. Pemerintah Kota Semarang bekerja sama dengan Telkomsel dalam mewujudkan layanan pembayaran non-tunai itu.

 

SEMARANG, KOMPAS.com – Pemerintah Kota Semarang terus meningkatkan layanan publik untuk mewujudkan konsep kota pintar atau smart city. Inovasi layanan berbasis smart city itu kini bisa dinikmati warga melalui aplikasi T-Cash untuk membayar tiket Bus Rapid Transit (BRT).

T-Cash, aplikasi yang dikembangkan Telkomsel bekerjasama dengan Pemerintah Kota Semarang.

Seluruh koridor BRT kini sudah bisa menerima pembayaran dengan T-Cash. Pembayaran T-Cash untuk transportasi Bus Trans Semarang merupakan yang pertama kali di Indonesia.

Wali Kota Semarang Hendar Prihadi mengatakan, layanan non-tunai itu akan meningkatkan layanan bus itu menjadi lebih baik. Melalui T-Cash, ia melanjutkan, pengelolaan bus bakal lebih aman, praktis, dan efisien.

Layanan pembayaran non-tunai merupakan cara pemerintah mengkampanyekan gerakan non-tunai.  Warga tidak perlu lagi mengeluarkan uang tunai untuk membayar tiket naik bus.

Baca: Apa Itu T-Cash dan Cara Menggunakannya

Aplikasi T-Cash dipastikan mampu menghindari  pungli, pencatatan tidak sesuai transaksi, atau menghindari kebocoran.

“Pembayaran tidak boleh lagi pembayaran model cash. Kelebihannya pasti lebih aman, lebih praktis,” kata Hendrar usai launching T-Cash Pass di Balaikota Semarang, Jumat (18/8/2017) dalam siaran pers yang diterima Kompas.com.

Pelanggan Telkomsel yang aktif menggunakan layanan T-Cash dapat dengan mudah mengaktifkan fitur T-Cash Pass pada stiker near-field communication (NFC) T-Cash yang tersedia di pusat pelayanan transportasi, khususnya di halte BRT Balai Kota Semarang dan Grapari Semarang.

T-Cash berbentuk seperti chip yang dapat ditempelkan di handpone maupun jam tangan pintar. Setelah mengaktivasi layanan T-Cash Tap dan fitur Pass, maka pelanggan dapat mengalokasikan saldo untuk layanan T-Cash Pass.

Bayar di dalam bus

Transaksi T-Cash di dalam BRT Semarang dapat langsung dilakukan di dalam bus dengan cara melakukan tap atau menempelkan sticker NFC T-Cash ke terminal pembayaran BRT Semarang yang dibawa oleh petugas.

Pelanggan Telkomsel bakal dikenai biaya sesuai tarif BRT yang berlaku, yakni Rp 3.500 untuk umum dan Rp 1.000 untuk pelajar.

Hendar mengatakan, layanan T-Cash diprediksi akan berkembang seiring dengan banyaknya pengguna Telkomsel. Dari 250  juta penduduk Indonesia, 180 juta di antaranya menggunakan Telkomsel.

Dengan populasi sebanyak itu, Hendrar yakin T-Cash akan berguna sebagai alat promosi. Nantinya, T-Cash tidak hanya digunakan untuk membayar bus, namun juga untuk pemesanan makanan.

"T-Cash ini praktis sehingga mudah dibawa kemana-mana, ini berbeda dengan kartu,” katanya.

Baca juga: Uang Digital Telkomsel Bisa Buat Beli Ayam

Hendrar mengatakan 126 unit bus di enam koridor telah dipasang alat pembaca T-Cash. Dengan demikian, ia optimistis layanan itu akan mulai digunakan oleh warga Kota Semarang.

“BRT semakin banyak penumpangnya. Ada 6-9 juta penumpang warga Semarang yang tiap tahun naik BRT. Targetnya yang penting warga Semarang bayar T-Cash saja,” ujarnya.

Sementara itu, Vice Presiden Sales dan Marketing Telkomsel Area Jawa-Bali Ericson Sibagaring mengatakan, layanan T-Cash sementara digunakan untuk pembayaran di Bus Trans Semarang. Tcash juga akan dikembangkan untuk pembayaran di bidang lain.

“T-Cash mendukung mobilitas warga melalui sarana transportasi. Konsepnya seperti account di perbankan, nomor kita di seluler jadi rekening bank. Jadi nomor handpone menjadi ID itu sendiri. Isi ulangnya bisa dari transfer sms banking dan ATM,” ujar Ericson.

Senior Vice Presiden Telkomsel Danu Wicaksono menambahkan, T-Cash mempunyai kelebihan dibandingkan uang tunai di dalam kehidupan sehari-hari. Layanan non-tunai itu dapat digunakan untuk mengakses transportasi umum, membeli makanan dan minuman, membayar listrik dan tagihan BPJS, serta belanja online.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mencoba T-Cash saat hendak naik bus rapit transit, Jumat (18/8/2017) Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mencoba T-Cash saat hendak naik bus rapit transit, Jumat (18/8/2017)

T-Cash menggunakan saldo, dimana ID-nya adalah nomor handpone dan diverifikasi dengan PIN.

“Jadi ketika handpone hilang atau chip gak bisa dipakai, bisa datang ke Grapari lagi untuk mendapat ganti baru. Jadi, saldo enggak hilang,” katanya.

Pemerintah Kota Semarang kini telah menggunakan tiga sistem pembayaran non-tunai. Sebelum T-Cash, Pemerintah Semarang juga mengembangkan layanan kota pintar melalui Kartu Tap Cash Semarang Hebat versi BNI dan kartu Brizzi versi BRI.

Dengan Tcash, pembayaran non-tunai untuk moda transportasi semakin variatif. “Aplikasi Tcash tidak saja BRT, tapi di Semarang ini khusus untuk moda transportasi,” ujarnya.(KONTRIBUTOR SEMARANG/ NAZAR NURDIN)

EditorKurniasih Budi
Terkini Lainnya
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan
semarang
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini
semarang
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya
semarang
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya
semarang
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling
semarang
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan
semarang
BIN Donasikan Mobile Lab dan Vaksin untuk Kota Semarang
BIN Donasikan Mobile Lab dan Vaksin untuk Kota Semarang
semarang
Pemkot Semarang Dapat Alokasi 2.000 Dosis Vaksin Per Hari dari TNI
Pemkot Semarang Dapat Alokasi 2.000 Dosis Vaksin Per Hari dari TNI
semarang
Tingkatkan Target Penurunan Mobilitas Warga, Kota Semarang Akan Perbanyak Titik Penyekatan
Tingkatkan Target Penurunan Mobilitas Warga, Kota Semarang Akan Perbanyak Titik Penyekatan
semarang
Tegur Satpol PP yang Semprot Tempat Usaha, Walkot Hendi: Sampaikan dengan Santun
Tegur Satpol PP yang Semprot Tempat Usaha, Walkot Hendi: Sampaikan dengan Santun
semarang
Dukung PPKM Darurat, Walkot Hendi Buka Kuota 20 Persen Vaksinasi Tanpa Pendaftaran
Dukung PPKM Darurat, Walkot Hendi Buka Kuota 20 Persen Vaksinasi Tanpa Pendaftaran
semarang
Hari Pertama PPKM Darurat di Semarang, Walkot Hendi: Restoran Boleh Buka, Tapi Malnya Harus Tutup
Hari Pertama PPKM Darurat di Semarang, Walkot Hendi: Restoran Boleh Buka, Tapi Malnya Harus Tutup
semarang
Jalankan PPKM Darurat di Semarang, Walkot Hendi Jabarkan Aturan Kegiatan Baru
Jalankan PPKM Darurat di Semarang, Walkot Hendi Jabarkan Aturan Kegiatan Baru
semarang
Pemkot Semarang Percepat Vaksinasi untuk Masyarakat Umum Daerah Rentan
Pemkot Semarang Percepat Vaksinasi untuk Masyarakat Umum Daerah Rentan
semarang
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19
semarang