Cerita Bupati Kepulauan Selayar yang Terkejut Lihat Data BPS

Mico Desrianto
Kompas.com - Rabu, 2 Oktober 2019
Cerita Bupati Kepulauan Selayar yang Terkejut Lihat Data BPSdok. Humas Kabupaten Kepulauan SelayarBupati Selayar Basli Ali

KOMPAS.com - Bupati Kepulauan Selayar Basli Ali mengaku terkejut menerima data dari Badan Pusat Statistik ( BPS) perihal perkembangan dari berbagai sektor di wilayahnya.

Hal tersebut dikatakannya saat memberikan kata sambutan dalam acara pembukaan Pelatihan Dasar Calon Pengawai Negeri Sipil (Latsar CPNS) di Ruang Pola Kantor Bupati Kepulauan Selayar, Senin (30/9/2019).

Dalam data tersebut, disebutkan pendapatan perkapita masyarakat di sana mencapai 43,6 Juta per tahun, tertinggi ke-10 dari 24 Kabupaten dan kota di Sulawesi Selatan (Sulsel).

"Ini kejutan bagi saya, Selayar hanya dikalahkan oleh sejumlah daerah yang mempunyai potensi tambang dan ekonomi, seperti Makassar, Maros, Pangkep," ucap dia sesuai keterangan rilis yang Kompas.com terima, Rabu (2/10/2019).

Baca juga: Menteri Susi Puji Potensi Kelautan Kabupaten Kepulauan Selayar

Di sisi lain, lanjut dia, Selayar mampu mengalahkan beberapa kabupaten dan kota yang justru menjadi penyangga ekonomi di Selayar, contohnya Kabupaten Bulukumba, Bantaeng, Jenneponto, Takalar dan Gowa.

Selain itu, BPS juga mencatat pertumbuhan ekonomi Selayar mencapai 8,7 persen, angka ini menjadikan Selayar melewati capaian pertumbuhan ekonomi Provinsi Sulsel dan tertinggi di antara Kabupaten se-Sulsel.

Capaian tersebut turut perpengaruh pada Indeks Kepuasan Masyarakat terhadap kinerja Pemerintah Kepulauan Selayar di era pemerintahan Basli Ali.

BPS mencatat Selayar berada di angka 86,87 persen, angka ini juga tertinggi di Sulsel.

Dianggap mampu menekan laju inflasi di daerahnya dan menyumbang pengendalian inflasi secara nasional, Selayar mendapat penghargaan dari Menteri Koordinator Bidang Perekonomian yakni Darmin Nasution.

Baca juga: Pariwisata Kepulauan Selayar di antara Harapan dan Tantangan

Tak lupa, dirinya turut mengapresiasi seluruh pihak yang dianggap berkontribusi terhadap kemajuan Selayar.

Menurutnya, capaian ini tak lepas dari kebersamaan dan sinergitas dari stakeholder, organisasi perangkat daerah, bahkan TNI dan Polri.

Ke depan, Basli mengatakan pihaknya tengah fokus menjalankan tiga agenda strategis, yakni penetapan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) pariwisata, pembangunan kawasan industri perikanan terpadu dan Selayar sebagai pusat destribusi logistik barang dan jasa.

"Harapannya pencapaian di masa mendatang bisa kita tingkatkan lagi," papar Basli.

PenulisMico Desrianto
EditorMikhael Gewati
Terkini Lainnya