Trauma Tsunami, Warga di Banyuwangi Mengungsi Pasca-gempa Setelah Dengar Sirine dari Perusahaan Tambang

Rachmawati
Kompas.com - Kamis, 25 Juli 2019
Trauma Tsunami, Warga di Banyuwangi Mengungsi Pasca-gempa Setelah Dengar Sirine dari Perusahaan TambangKOMPAS.com/IRA RACHMAWATIMonumen tsunami di Dusun Pancer, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi, Jatim, untuk memperingati tsunami yang menerjang wilayah tersebut pada tahun 1994 lalu.

KOMPAS.com - Galang Anggriawan (26), warga Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur bercerita bahwa dia harus mengantarkan ayah dan ibunya mengungsi saat merasakan getaran gempa pada Rabu (25/6/2019) pagi.

BMKG mencatat gempa terjad pada pukul 08.29 WIB dengan kekuatan 4,9 SR berpusat di Jembrana Bali. Guncangan gempa dirasakan hingga ke Banyuwangi

"Bapak ibu trauma dengan tsunami pada tahun 1994 lalu. Mereka meminta untuk mengungsi saat gempa," jelas Galang saat dihubungi Kompas.com Kamis (26/7/2019).

Selain Galang dan kedua orangtuanya, ratusan warga di Dusun Pancer juga memilih mengungsi ke beberapa bukit yang ada di wilayah desa yang berbatasan dengan Samudra Hindia.

Baca juga: Tanggapi Viral Potensi Tsunami Laut Selatan, BPBD DIY Keluarkan Video Imbauan

Kepanikan semakin bertambah setelah warga mendengarkan suara sirine yang mereka duga adalah bunyi peringatan tsunami.

"Masyarakat sempat panik karena sekitar 5 menit setelah gempa ada suara sirine. Suara itu yang membuat warga memilih untuk mengungsi," jelas Galang.

Dia sendiri sebenarnya tidak ingin ikut mengungsi tapi karena orangtuanya panik, ia kemudian memutuskan mengantarkan mereka ke tempat yang lebih aman.

Ratusan warga Dusun Pancer bertahan di tempat pengungsian hingga Kamis sore. Setelah itu sebagian dari mereka memutuskan untuk kembali ke rumahnya.

Namun gempa kembali dirasakan oleh warga Dusun Pancer. BMKG mencatat gempa berkekuatan 4.1 SR terjadi pada pukul 17.53 WIB. Pusat gempa berada di Jembrana, Bali.

Baca juga: 5.744 Desa Berpotensi Terdampak Tsunami, 584 Ada di Selatan Jawa

Gempa ketiga dirasakan pada pukul 20.17 WIB dengan kekuatan 5.3 SR berpusat di Nusadua Bali.

"Setelah gempa kedua banyak warga yang kembali mengungsi karena takut ada tsunami," jelasnya,

Galang menjelaskan kebanyakan warga yang menginap di pengungsian adalah perempuan dan anak-anak.

"Saya sama pemuda dan bapak-bapak pulang ke rumah jaga kampung," jelasnya.

Baca juga: Gempa Magnitudo 4,9 Guncang Bali, Tak Berpotensi Tsunami

 

Sirene dari perusahaan tambang emas

Warga saat melakukan simulasi bencana di Pantai Mustika di Dusun Pancer Kecamatan Pesanggaran, Sabtu (5/1/2019). Kawasan ini dulu merupakan kawasan pemukiman warga Dusun Pancer yang kemudian direlokasi setelah tsunami 1994. KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Warga saat melakukan simulasi bencana di Pantai Mustika di Dusun Pancer Kecamatan Pesanggaran, Sabtu (5/1/2019). Kawasan ini dulu merupakan kawasan pemukiman warga Dusun Pancer yang kemudian direlokasi setelah tsunami 1994.
Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik, BPBD Banyuwangi, Eka Muharram saat dihubungi Kompas.com, Kamis (25/7/2019) mengatakan bahwa sirine yang didengarkan warga bukan berasal dari alat deteksi tsunami, Early Warning System (EWS) yang dipasang di Pantai Pancer.

Namun sirine yang berbunyi adalah milik perusahaan tambang emas yang ada di Kecamatan Pesanggaran yang dibunyikan setelah gempa terjadi untuk peringatan pekerjanya di area tambang.

"Sirine yang dibunyikan oleh perusahaan tambang sebenarnya sirine internal yang ada di pertambangan Gunung Tumpang Pitu. Suaranya terbawa angin sehingga didengarkan oleh warga yang ada di Dusun Pancer," jelasnya.

Baca juga: Gempa Magnitudo 5,1 Guncang Maluku, Tak Berpotensi Tsunami

Eka mengakui jika sirine tersebut sempat membuat panik warga sehingga mereka mengungsi ke tempat yang aman.

"Warga Pancer paham apa yang harus dilakukan jika terjadi peringatan dini tsunami. Kemarin saya langsung ke lokasi dan mereka mengungsi di tiga titik bukit di wilayah Pancer," jelasnya.

Ia mengatakan saat mengungsi warga membawa surat-surat berharga dan terlihat siap menghadapai bencana.

Pihak BPBD Banyuwangi juga sempat mendatangi lokasi dan memberikan jaminan kepada warga bahwa tidak ada peringatan tsunami pasca-gempa sehingga mereka bisa pulang ke rumah.

Eka mengatakan hanya BPBD yang bisa mengaktivasi sirine alat deteksi tsunami, Early Warning System (EWS) yang dipasang di Pantai Pancer atas rekomendasi dari BMKG.

"10 menit setelah gempa BPBD harus terus memantau apakah ada peringatan dini tsunami atau tidak. Jika ada rekomendasi dari BMKG maka BPBD Banyuwangi yang memiliki kewenangan untuk menyalakan sirine alat deteksi tsunami," jelasnya.

Baca juga: BMKG: Kajian soal Gempa dan Tsunami di Selatan Jawa Itu Potensi, Bukan Prediksi

 

Trauma tsunami 1994

Simulasi bencana tsunami di Pantai Mustika Dusun Pancer Kecamatan Pesanggaran Sabtu (5/1/2019)KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Simulasi bencana tsunami di Pantai Mustika Dusun Pancer Kecamatan Pesanggaran Sabtu (5/1/2019)
Paniknya warga Dusun Pancer saat gempa terjadi pada Rabu (24/7/2019), menurut Eka tidak bisa dilepaskan dari trauma tsunami yang terjadi pada tahun 1994 lalu.

Dusun Pancer sendiri berada di wilayah Kecamatan Pesanggaran yang berjarak sekitar 70 kilometer dari pusat kota Banyuwangi yang berbatasan langsung dengan Samudra Indonesia.

Pada 3 Juni 1994, tsunami menerjang kawasan pemukiman nelayan di wilayah Dusun Pancer, Banyuwangi. Warga Pancer dengan sebutan tragedi Jumat Pon.

Tsunami pada tahun 1994 bukan hanya menerjang kawasan dusun Pancer, Banyuwangi. Namun juga menerjang wilayah Rajegwesi, Lampon dan Pantai Grajakan yang masuk Taman Nasional Alas Purwo.

Baca juga: Pasca-tsunami, Nelayan Benahi Pesisir Pantai dengan Transplantasi Ratusan Terumbu Karang

Korban meninggal dunia akibat tsunami Banyuwangi mencapai 300 orang. Selain itu, tsunami juga membuat seluruh bangunan luluh lantak dan tidak lagi bangunan yang tersisa.

"Yang terbanyak korbannya ya warga Pancer. Dulu mereka tinggal di tempat yang sekarang jadi Pantai Mustika. Setelah tsunami mereka dipindah ke tempat yang aman," jelas Kyai Afandi, pengasuh Pondok Pesantren Miftahul Hidayah.

Kyai Afandi bercerita, dia bersama para santrinya selama tiga hari tiga malam mengurusi jenazah korban tsunami yang dikumpulkan di masjid desa pasca-kejadian.

"Saya dan santri ngopeni, mulai dari memandikan sampai menguburkan (jenazah). Walaupun dikuburkan secara massal tapi tetap satu lubang untuk satu jenazah. Saya ingat saat itu kebagian 84 jenasah yang kemudian dimakamkan di dekat monumen tsunami sana," kata Kyai Afandi kepada Kompas.com, Sabtu (5/1/2018).

Baca juga: Pasca-Tsunami, Nelayan Benahi Pesisir Pantai dengan Transplantasi Terumbu Karang

Suwoto, warga Pancer bercerita saat tsunami 1994, dia sempat melihat pada hari kejadian, sejak jam 3 sore, air laut yang seharusnya pasang tetap dalam kondisi surut hingga malam hari.

Surutnya air laut tersebut mengakibatkan banyak perahu nelayan kandas sehingga mereka tidak bisa melaut.

"Saya mbatin, pasti akan ada apa-apa. Air yang harusnya pasang, tetap surut. Sebelum tsunami juga tidak ada gempa karena saya belum tidur saat itu. Tiba-tiba saja air datang. Tingginya sekitar 7 meter. Cepat. Wusssh....hilang semua. Saat itu saya selamat karena terbawa air dan pegangan tong," katanya.

Eka Muharram Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik, BPBD Banyuwangi mengatakan ada sembilan alat Early Warning System (EWS) yang dipasang di wilayah pantai di Kabupaten Banyuwangi, namun hanya dua yang berfungsi.

"Dari total 175,5 kilometer garis pantai di wilayah Banyuwangi, paling tidak kita harus memiliki 15 alat pendeteksi dini tsunami karena alat tersebut hanya menjangkau sekitar setengah kilometer. Padahal banyak masyarakat Banyuwangi yang tinggal di pesisir, belum lagi di sini juga banyak wisata pantai," jelas Eka.

Menurut Eka, tujuh alat yang rusak merupakan bantuan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang dipasang pada tahun 2013.

"Yang aktif hanya dua, satu di Pancer dan di Muncar. Setiap sebulan sekali alat tersebut akan dinyalakan pada tanggal 26 jam 10 pagi untuk dilihat apakah berfungsi atau tidak. Saat dinyalakan warga juga tahu bagaimana bunyi sirinenya sehingga mereka bisa waspada," jelasnya.

PenulisRachmawati
EditorRachmawati
Terkini Lainnya
Liga Selancar Paling Bergengsi di Dunia Akan Digelar di Banyuwangi
Liga Selancar Paling Bergengsi di Dunia Akan Digelar di Banyuwangi
banyuwangi
Arasfo, Lapak Kuliner Khas Timur Tengah di Banyuwangi yang Bikin
Arasfo, Lapak Kuliner Khas Timur Tengah di Banyuwangi yang Bikin "Lidah Bergoyang"
banyuwangi
April 2020, Pelabuhan Ketapang Bakal Disulap Jadi Destinasi Wisata
April 2020, Pelabuhan Ketapang Bakal Disulap Jadi Destinasi Wisata
banyuwangi
Bupati Banyuwangi: Pasar Tradisional Harus Terus Berbenah untuk Pikat Konsumen
Bupati Banyuwangi: Pasar Tradisional Harus Terus Berbenah untuk Pikat Konsumen
banyuwangi
Kisah Sukses Desa Tembokrejo, Kelola Sampah dan Ajak Warga Lebih Peduli Kebersihan
Kisah Sukses Desa Tembokrejo, Kelola Sampah dan Ajak Warga Lebih Peduli Kebersihan
banyuwangi
Pemadaman Kebakaran di Pegunungan Ijen Masih Terus Dilakukan
Pemadaman Kebakaran di Pegunungan Ijen Masih Terus Dilakukan
banyuwangi
Percepatan Pemerataan Pendidikan, Pemkab Banyuwangi Dorong Penggunaan Teknologi
Percepatan Pemerataan Pendidikan, Pemkab Banyuwangi Dorong Penggunaan Teknologi
banyuwangi
Kejuaraan BMX Banyuwangi dapat Nilai
Kejuaraan BMX Banyuwangi dapat Nilai "Excellent" dari UCI
banyuwangi
Jadi Kampiun di Kejuaraan BMX Banyuwangi, Caroline Buchanan Buktikan Eksistensinya
Jadi Kampiun di Kejuaraan BMX Banyuwangi, Caroline Buchanan Buktikan Eksistensinya
banyuwangi
Water Bombing Jadi Cara Efektif Padamkan Kebakaran Pegunungan Ijen
Water Bombing Jadi Cara Efektif Padamkan Kebakaran Pegunungan Ijen
banyuwangi
Juara Pertama Kompetisi BMX Internasional di Banyuwangi 2019 Incar Olimpiade Tokyo 2020
Juara Pertama Kompetisi BMX Internasional di Banyuwangi 2019 Incar Olimpiade Tokyo 2020
banyuwangi
Banyuwangi International BMX 2019 Menyita Perhatian Dunia, Ini Penyebabnya
Banyuwangi International BMX 2019 Menyita Perhatian Dunia, Ini Penyebabnya
banyuwangi
Genjot Pariwisata, Pemkab Banyuwangi Gelar
Genjot Pariwisata, Pemkab Banyuwangi Gelar "Sport Tourism" Sepeda
banyuwangi
Wow! Caroline Buchanan Bakal Berlaga Banyuwangi International BMX 2019
Wow! Caroline Buchanan Bakal Berlaga Banyuwangi International BMX 2019
banyuwangi
Bupati Anas Minta Santri Harus Punya Keterampilan dan Jiwa Entrepreneurship
Bupati Anas Minta Santri Harus Punya Keterampilan dan Jiwa Entrepreneurship
banyuwangi