Penuhi Hak Pejalan Kaki, Bandung Sudah Permak 26 Titik Trotoar

Kompas.com - Selasa, 30 Mei 2017
KOMPAS.com/DENDI RAMDHANIKursi klasik dan garis kuning sebagai tanda jalan bagi kaum disabilitas menjadi fasilitas baru pada proyek trotoar di Bandung.


BANDUNG, KOMPAS.com -  Revitalisasi trotoar menjadi salah satu fokus perhatian Wali Kota Bandung Ridwan Kamil dan Wakil Wali Kota Bandung Oded M Danial. Hampir empat tahun menata Bandung, sedikitnya ada 26 titik trotoar yang sukses dipermak untuk memenuhi hak pejalan kaki.

Wali Kota Bandung Ridwan Kamil pernah bercerita sewaktu ia duduk di bangku sekolah dasar. Suatu ketika, ia kehilangan uang bekalnya hingga mengharuskannya berjalan kaki dari sekolah menuju rumah.

Saat itu, kata Ridwan, kondisi trotoar di Bandung sangat nyaman digunakan untuk berjalan kaki. "Dari pengalaman tersebut saya ingin mengubah lagi kota tercinta ini supaya layak bagi pejalan kaki (seperti dulu)," ucap Emil, sapaan akrabnya, beberapa waktu lalu.

Adapun salah satu perbaikan trotoar yang dianggap paling sempurna ada di Jalan Ir. H. Djuanda (Dago). Jalan itu digadang-gadang mirip area pedestrian di Barcelona.

Dengan trotoar bermaterial granit dan beton pola berpadu padan dengan rindangnya pepohonan besar membuat nuansa julukan 'Kota Kembang' kembali hinggap. Kursi serta lampu jalan bertema klasik juga membuat masyarakat betah untuk berjalan-jalan menikmati Kota Bandung.

"Pemerintah Kota Bandung setiap tahunnya cicil revitalisasi trotoar sehingga semua (trotoar) menjadi bagus dan nyaman," ungkapnya.

Untuk melanjutkan misi tersebut, tahun ini Dinas Pekerjaan Umum (DPU)  Kota Bandung kembali merevitalisasi 13 titik area pedestrian. Pengerjaan itu akan dimulai pada awal Juni 2017 dan ditargetkan rampung  pada penghujung tahun.

Sekretaris Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Agus Syafrudin mengatakan, secara konsep perbaikan trotoar di Bandung tak jauh berbeda dengan trotoar lainnya seperti di Jalan Riau dan Jalan Dago.

"Rata-rata status proyeknya melanjutkan. Direncanakan ada 13 titik. Di antaranya Jalan Dago, Jalan Siliwangi, Jalan Tamansari, Jalan Sulanjana, Jalan Pahlawan, Jalan Katamso, Jalan Cibadak, dan Jalan Elang Raya yang menggunakan beton berpola,” ujarnya, Selasa (30/5/2017).

Sementara Jalan Wastukancana (Balaikota), Jalan Merdeka, Alun-alun Timur, Jalan Sudirman, dan Jalan Setiabudi, kata Agus menggunakan granit.

Pada kesempatan sama, Kepala DPU Kota Bandung Iskandar Zulkarnain mengatakan, pada 2016 ada 19 titik trotoar sepanjang 30.294 meter telah diperbaiki. Mereka juga sudah berhasil memasang 1.858 tiang lampu klasik.

"Ini bagian dari rencana menyediakan pedestrian bagi pejalan kaki untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan. Kami harap seiring dengan ini juga tumbuh minat untuk berjalan kaki," tambahnya. (KONTRIBUTOR BANDUNG/DENDI RAMDHANI)

EditorSri Noviyanti
Komentar
Terkini Lainnya
Ridwan Kamil: Jangan Primitif, Perubahan Tak Hanya Tugas Pemerintah!
bandung
Sampai 2018, Ada Puluhan Proyek Inovatif untuk Warga Bandung
bandung
Ada "Dinosaurus" di Taman Tegalega Bandung...
bandung
Ridwan Kamil Lobi Pebisnis Asal Swedia untuk Investasi di Bandung
bandung
Tokoh Budaya Nusantara, Penghargaan untuk Ridwan Kamil
bandung
Pemkot Bandung Berencana Ganti Semua Desain "Zebra Cross"
bandung
Perbanyak Ruang Hijau, Pemkot Bandung Bangun Taman di Tiap RW
bandung
Pemkot Bandung Segera Luncurkan Program "Magrib Mengaji"
bandung